Sepak Bola Dunia

Enam pemain timnas U19 China diskors karena langgar aturan epidemi

Enam pemain timnas U19 China diskors karena langgar aturan epidemi

Dok - Pelatih Timnas China U-19 Cheng Yaodong saat konferensi pers menjelang laga uji coba melawan Timnas Indonesia U-19 di Surabaya, Rabu (16/10/2019). ANTARA/Willy Irawan.

Ini adalah kerugian bagi tim, dan tentu saja hal ini bisa memiliki efek yang lebih besar pada pemain sendiri
Jakarta (ANTARA) - Enam pemain tim nasional China U19 putra dijatuhi sanksi skorsing selama enam bulan setelah melanggar peraturan pengendalian epidemi tim, kata Asosiasi Sepak Bola China (CFA), Sabtu.

Timnas U19 China telah menggelar pemusatan latihan di tempat tertutup dengan 35 pemain di Shanghai sejak 17 Mei hingga 6 Juni. Enam pemain yakni Tao Qianglong, Liu Zhurun, Peng Hao, Ren Lihao, Han Dong dan He Longhai meninggalkan kamp latihan tanpa izin untuk minum-minum pada tengah malam, 30 Mei.

"Itu merupakan pelanggaran berat terhadap peraturan pengendalian epidemi tim, dan menyebabkan dampak negatif pada seluruh tim," kata badan pengatur sepak bola China itu, seperti dikutip kantor berita Xinhua, Minggu.

Baca juga: Liga China akan memulai kompetisi tanpa selebrasi gol

Keenam pemain itu akan dilarang mengikuti semua pertandingan yang diselenggarakan oleh CFA mulai 1 Juni hingga 30 November tahun ini.

CFA juga mengatakan mereka tidak akan diizinkan untuk bergabung dengan tim nasional di semua tingkatan di China, dan mereka akan menghadapi hukuman lebih lanjut dari klub masing-masing.

Di antara enam pemain, Liu Zhurun, Peng Hao, Ren Lihao adalah pemain muda klub Shanghai SIPG, sementara Tao Qianglong, Han Dong dan He Longhai masing-masing berasal dari Dalian Pro, Henan Jianye klub Jepang Shonan Bellmare.

Baca juga: Wang gabung lagi timnas setelah 2 bulan terjebak lockdown Wuhan

"Mereka semua menyadari keseriusan situasi. Ini adalah kerugian bagi tim, dan tentu saja hal ini bisa memiliki efek yang lebih besar pada pemain sendiri," kata pelatih kepala timnas U19 Cheng Yaodong.

"Tim nasional U-19 dan klub mereka, serta kita semua memiliki tanggung jawab untuk pendidikan mereka. Ini layak untuk refleksi mendalam kita. "

Menurut presiden CFA, Chen Xuyuan, tim nasional U19 akan berpartisipasi dalam liga profesional tingkat ketiga negara itu di musim baru, dengan tujuan untuk menyediakan lebih banyak kompetisi berkualitas tinggi untuk talenta muda dan persiapan Olimpiade 2024.

Baca juga: Bintang sepak bola China Wu Lei positif COVID-19

Pewarta: Teguh Handoko
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

COVID-19 DKI terkini, pasien sembuh bertambah menjadi 8.036 orang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar