Indef: Bank yang berekosistem berpeluang besar bertahan ke depannya

Indef: Bank yang berekosistem berpeluang besar bertahan ke depannya

Pengamat ekonomi Aviliani. ANTARA/Sella Panduarsa Gareta

Jakarta (ANTARA) - Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Aviliani menilai bank yang berekosistem dan tidak terlalu mengandalkan layanan kredit berpeluang besar dapat bertahan untuk ke depannya.

"Bank yang berpeluang besar bertahan atau survive adalah bank yang bisa berekosistem, berekosistem di sini bisa milik sendiri atau berkolaborasi dengan yang lain," ujar Aviliani dalam diskusi daring di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, ekosistem menjadi kunci penting bagi perbankan supaya mereka bisa mempertahankan profitnya.

Kalau sekarang mungkin bank bisa meraih untung besar, namun untuk ke depannya bank akan semakin kecil meraih keuntungan jika hanya atau terlalu mengandalkan kredit.

Baca juga: Kookmin Bank segera jadi pemegang saham pengendali Bukopin

"Memang tren ke depan kalau bank itu hanya tergantung pada kredit agak berat, karena tren ke depan suku bunga akan semakin menurun. Dengan demikian persaingan akan semakin besar," kata ekonom Indef tersebut.

Aviliani mengatakan bahwa saat ini banyak bank yang sudah mulai menggencarkan layanan transaksi, bekerjasama dengan para merchant, hal-hal ini yang membuat keuntungan bank akan meningkat.

Sebelumnya ekonom Indef tersebut mendorong agar perbankan harus melakukan inisiatif dalam mendekati nasabahnya termasuk usaha kecil dan menengah (UKM) yang disebut masih lambat dalam melakukan peralihan produk.

Baca juga: Pemerintah siap tempatkan dana di bank peserta untuk dukung likuiditas

Perbankan, kata dia, sangat tergantung pada kecepatan bisnis dan masyarakat dalam menjalankan fungsi intermediasinya. Artinya jika sektor riil bermasalah maka akan memberikan dampak kepada perbankan.

Lebih lanjut Aviliani mengatakan bahwa bank harus mendekati nasabah yang diberikan restrukturisasi. Bagaimana ke depan, apakah strategi ke depan masih bisa bertahan atau bagaimana.

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tentang tunjangan pulsa PNS, begini masukan peneliti INDEF

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar