Jumlah pasien sembuh COVID-19 di Jakarta bertambah 168 orang

Jumlah pasien sembuh COVID-19 di Jakarta bertambah 168 orang

Ilustrasi - Seorang warga beraktivitas dengan latar belakang Wisma Atlet di Kemayoran, Jakarta, Rabu (18-3-2020). ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/foc.

Sasaran ditujukan kepada warga lansia, warga dengan kasus penyakit tertentu, dan ibu hamil.
Jakarta (ANTARA) - Jumlah pasien sembuh dari paparan Corona Virus Desease 2019 (COVID-19) pada hari Rabu (1/7)  bertambah 168 orang, kasus positif naik 204 orang, dan korban meninggal bertambah empat orang.

Angka penambahan pasien sembuh tersebut merupakan peningkatan yang lebih rendah daripada data sebelumnya setelah pada hari Selasa (30/6) pertambahan pasien sembuh berada di angka 394 orang.

Berdasarkan data Pemprov DKI Jakarta, Rabu, untuk pasien sembuh COVID-19 tercatat 6.680 orang (hari sebelumnya 6.512 orang), untuk kasus positif sebanyak 11.482 orang (hari sebelumnya 11.278 orang), dan yang meninggal dunia 644 orang (sebelumnya 640 orang).

Baca juga: Pasien sembuh COVID-19 di Boyolali bertambah lima orang

Sementara itu, 889 pasien masih menjalani perawatan di rumah sakit (hari sebelumnya 951 orang) dan 3.269 orang melakukan isolasi mandisi atau self isolation di rumah (sebelumnya 3.175 orang).

Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Weningtyas Purnomorini di Balai Kota Jakarta menyebutkan orang dalam pemantauan (ODP) berjumlah 27.037 orang (sebelumnya 26.821 orang), dan pasien dalam pengawasan (PDP) sebanyak 17.843 orang (sebelumnya 17.690 orang).

Dinas Kesehatan DKI Jakarta juga menyatakan sampai dengan 29 Juni 2020 sudah ada 313.450 sampel (sebelumnya 301.760 sampel) yang telah diperiksa dengan tes polymerase chain reaction (PCR) untuk mengetahui jejak COVID-19 di lima wilayah DKI Jakarta.

Untuk tes PCR pada tanggal 30 Juli 2020, tercatat 4.616 orang. Sebanyak 3.277 tes dilakukan untuk menegakkan diagnosis pada kasus baru (yang awalnya terdeteksi pada hasil reaktif pengujian rapid test) dengan hasil 204 positif dan 3.073 negatif.

Dalam meningkatkan kapasitas pemeriksaan metode tes cepat dan Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) Pemprov DKI membangun Laboratorium Satelit COVID-19 yang berlokasi di sebagian lahan RSUD Pasar Minggu dan RSUD Duren Sawit sejak 9 April 2020.

Pada saat ini jejaringnya ada sebanyak 45 (meningkat dari sebelumnya 41) laboratorium pemeriksa COVID-19.

Baca juga: Pasien positif COVID-19 di Kepri bertambah sembilan orang

Pemeriksaan masif secara selektif, termasuk dengan tes cepat (rapid test), terus dilakukan di kelurahan terpilih yang dikaji secara epidemologis dan menurut kepadatan penduduk. Sasaran ditujukan kepada warga lansia, warga dengan kasus penyakit tertentu, dan ibu hamil.

Ia menyebutkan total 238.796 orang (hari sebelumnya 224.821 orang) telah menjalani rapid test, persentase positif COVID-19 sebesar 3,5 persen dengan perincian 8.326 orang (hari sebelumnya 8.145 orang) dinyatakan reaktif COVID-19 dan 230.470 orang (hari sebelumnya 232.966 orang) dinyatakan nonreaktif.

Untuk kasus positif, kata Weningtyas, ditindaklanjuti dengan uji usap (swab test) secara PCR. Apabila hasilnya positif, rujukan ke Wisma Atlet atau RS atau dilakukan isolasi secara mandiri di rumah.

Ia mengimbau pula bagi seluruh masyarakat untuk selalu memperhatikan protokol kesehatan, yaitu menggunakan masker, selalu mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau menggunakan hand sanitizer, dan menjaga jarak antarorang minimal 1,5—2 meter.

Pemprov DKI Jakarta masih membuka kesempatan untuk masyarakat berbagi dengan sesama yang membutuhkan bantuan karena terdampak pandemi COVID-19 dalam program Kolaborasi Sosial Berskala Besar (KSBB). Masyarakat dapat memberikan bantuan berupa bahan pangan pokok, makanan siap saji, hingga uang tunai.

Sejak 24 April 2020 hingga 30 Juni 2020 pukul 14.00 WIB, Pokja KSBB telah mengumpulkan komitmen dari para donatur sebanyak 433.039 paket sembako. Informasi lengkap seputar KSBB dapat melalui situs https://corona.jakarta.go.id/kolaborasi.

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

COVID-19 terkini: 7 provinsi nihil, 5 provinsi melonjak

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar