1006 warga sipil di Suriah tewas sepanjang 2020

1006  warga sipil di Suriah tewas sepanjang 2020

Sejumlah warga merayakan reuni sambil menyantap makanan berbuka puasa (ifthar) yang disediakan oleh sekelompok relawan di lingkungan yang rusak akibat konflik dan di tengah kekhawatiran akan wabah penyakit coronavirus (COVID-19), di Atarib, pedesaan Aleppo, Suriah (7/5/2020). ANTARA/REUTERS/Khalil Ashawi

Ankara (ANTARA) - Lebih dari 1.000 warga sipil, termasuk 218 anak dan 113 perempuan, tewas di Suriah dalam enam bulan pertama 2020, yang sebagian besar diakibatkan oleh pemboman, kata kelompok HAM pada Rabu.

Sebanyak 289 dari 1.006 warga sipil tewas di tangan pasukan rezim Bashar al-Assad dan teroris asing dukungan Iran, yang mencakup 64 anak dan 24 perempuan. Sementara itu, pasukan Rusia menewaskan 205 warga sipil termasuk 62 anak dan 48 perempuan, menurut laporan yang dirilis Syrian Network for Human Rights (SNHR).

Disebutkan pula bahwa 34 warga sipil, termasuk delapan anak dan seorang perempuan, tewas dalam sejumlah serangan yang dilancarkan organisasi teroris YPG/PKK.

Tujuh warga sipil, dengan satu anak, tewas oleh kelompok ISIS dan sebanyak 26 warga sipil kehilangan nyawa mereka di tangan kelompok anti-rezim bersenjata dan faksi oposisi bersenjata, katanya.

Laporan itu juga mendokumentasikan pembunuhan 436 warga sipil, yakni 82 anak dan 38 perempuan, oleh pihak yang tak dikenal.

Di antara para korban terdapat tiga staf media, 12 petugas kesehatan dan anggota kelompok pertahanan sipil Helm Putih.

Suriah menjadi porak-poranda akibat perang saudara sejak awal 2011 ketika rezim Assad menindak keras demonstran pro-demokrasi.

Ratusan ribu orang tewas dan lebih dari 10 juta orang lainnya terlantar, menurut perkiraan PBB.

Sumber: Anadolu
Baca juga: Tentara Turki tewas, pasukan Suriah dan pemberontak bentrok di Idlib
Baca juga: Rusia kirim kapal perang ke Suriah setelah insiden di Idlib
Baca juga: Merkel, Macron desak Putin hentikan konflik di Idlib-Suriah

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar