Sultan HB X: Pembukaan sekolah harus berdasarkan pertimbangan matang

Sultan HB X: Pembukaan sekolah harus berdasarkan pertimbangan matang

Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan Hamengku Buwono X di halaman Kepatihan, Yogyakarta, Kamis. (FOTO ANTARA/Luqman Hakim)

Yogyakarta (ANTARA) - Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X mengatakan pembukaan kembali sekolah pada masa pandemi harus berdasarkan pertimbangan yang matang agar tidak memunculkan kasus penularan COVID-19 di sekolah.

"Pertimbangan itu harus betul-betul kita lakukan dengan jujur. Jangan merasa punya kewenangan melakukan, tapi korban berjatuhan. Saya enggak mau," kata Sultan saat ditemui di Kompleks Kepatihan, Yogyakarta, Kamis.

Baca juga: Sultan HB X tidak ingin ada gelombang kedua COVID-19 saat normal baru

Dengan kondisi DIY yang saat ini masih berstatus tanggap darurat, Sultan mengatakan belum berani memutuskan untuk membuka sekolah kembali.

"Kalau saya belum berani. Mungkin perlu kita pelajari lebih dulu, karena anak-anak berisiko tinggi," kata dia.

Baca juga: Sultan HB X: Tanpa kesadaran masyarakat normal baru sulit diterapkan

Sebelum memutuskan membuka sekolah, Sultan ingin memastikan bahwa pembukaan hotel, restoran, serta pariwisata yang dalam waktu dekat akan dilakukan uji coba tidak memunculkan gelombang kedua penularan COVID-19.

"Lihat dulu kira-kira nanti (pembukaan pariwisata) membahayakan tidak, kira-kira memicu COVID-19 kedua atau tidak," kata dia.

Ketidakpastian situasi itu, menurut Sultan, membuat semakin khawatir untuk membiarkan anak-anak kembali beraktivitas di sekolah dalam waktu dekat ini.

Baca juga: Sultan HB X minta ASN bersiap memasuki normal baru

"Kalau hal-hal seperti itu tidak seperti yang kita perkirakan, dalam arti landai-landai saja, berarti kalau mungkin kita buka dimulai dari SMA dulu, baru SMP mungkin kondisinya relatif tidak banyak berbeda," kata dia.

Pewarta: Luqman Hakim
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sultan HB X sampaikan pesan kepada warga DIY terkait COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar