Sepak Bola Dunia

Pandemi paksa panitia Piala Dunia Qatar berhentikan karyawan

Pandemi paksa panitia Piala Dunia Qatar berhentikan karyawan

Foto dokumentasi 25 September 2019: Suasana proyek pembangunan Stadion Ras Abu Aboud, salah satu stadion yang akan digunakan pada Piala Dunia FIFA 2022 di Doha di Qatar, Rabu (25/9/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Ibraheem Al Omari/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Penyelenggara Piala Dunia 2022 dikabarkan akan memberhentikan sejumlah karyawan sehubungan dengan adanya kebijakan pemangkasan biaya oleh pemerintah Qatar di tengah krisis ekonomi yang diderita negara itu akibat pandemi virus corona.

Hal serupa sudah lebih dulu dilakukan oleh perusahaan-perusahaan milik negara, termasuk Qatar Petroleum dan Qatar Airways.

Tercatat sekitar 550 karyawan dipekerjakan dalam proyek Piala Dunia 2022, termasuk warga Qatar dan pekerja asing. Mereka bertanggung jawab mengawasi pekerjaan dari puluhan ribu kontraktor yang terlibat dalam proyek tersebut.

Baca juga: Qatar dedikasikan stadion baru untuk pejuang terdepan lawan COVID-19

"Komite (panitia penyelenggara) telah melakukan pelatihan internal untuk menilai tenaga kerja yang ada saat ini berkaitan dengan manajemen anggaran dan efisiensi operasional sebagai bagian dari transisi ini," kata penyelenggara dalam sebuah pernyataan kepada AFP, Senin.

Panitia tak mengkonfirmasi berapa banyak pos yang bakal dihilangkan atau mengalami pemangkasan biaya. Namun mereka memastikan sejumlah posisi yang tak berarti akan dihilangkan sebagai salah satu upaya efisiensi biaya.

"Akibatnya kami memutuskan untuk memberhentikan karyawan di sejumlah posisi. Semua gaji yang jatuh tempo dan tunjangan akhir akan dibayarkan kepada mereka yang berhenti, sesuai dengan undang-undang ketenagakerjaan di Qatar," kata pernyataan yang sama.

Baca juga: Pekerja stadion Piala Dunia Qatar berbulan-bulan tak digaji

Sebuah sumber di salah satu perusahaan yang terlibat dalam proyek pembangunan salah satu stadion Piala Dunia 2022 juga mengatakan kepada AFP bahwa beberapa staf di perusahaan ini telah diberhentikan.

Meskipun pandemi virus corona menghambat proses pembangunan namun panitia bersikeras menyatakan persiapan Piala Dunia 2022 sudah mencapai 85 persen dan akan selesai lebih cepat dari jadwal.

Sementara itu, komite yang menjadi panitia penyelenggara Piala Dunia Qatar telah mengkonfirmasi lebih dari 1.100 kasus positif COVID-19 terjadi di kalangan pekerja proyek tersebut.

Baca juga: Qatar selesaikan pembangunan stadion ketiga untuk Piala Dunia 2022

Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Epidemiolog : Belum ada klaster transportasi publik di manapun

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar