Pemerintah Garut berencana periksa 27.000 orang untuk deteksi COVID-19

Pemerintah Garut berencana periksa 27.000 orang untuk deteksi COVID-19

Dokumentasi - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meninjau pelaksanaan pemeriksaan COVID-19 di Kantor Kepala Desa Samida, Kecamatan Selaawi, Kabupaten Garut, Kamis (11/6/2020). ANTARA/HO-Pemprov Jawa Barat/aa.

Garut (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Garut di Provinsi Jawa Barat berencana memeriksa sekitar 27.000 orang untuk mendeteksi penularan COVID-19.

"Kita harus melakukan baik rapid test (tes cepat) maupun swab (usap) untuk 27 ribu, sekarang kita baru enam ribu, kita masih jauh," kata Bupati Garut Rudy Gunawan dalam siaran pers Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Garut, Rabu.

Ia menjelaskan bahwa kini sudah tidak ada kasus COVID-19 di wilayah Garut. Satu pasien terakhir yang berasal dari Kecamatan Kadungora sudah dinyatakan sembuh oleh tim dokter di RSUD dr Slamet Garut.

Meski demikian Bupati meminta seluruh aparat pemerintah tetap siap siaga dan warga tetap disiplin menerapkan protokol pencegahan COVID-19.

"Kita harus melakukan kewaspadaan dari sisi preventif, melakukan tracking (pelacakan) dan tracing (penelusuran)," katanya.

Humas Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan COVID-19 Garut Yeni Yunita mengatakan pelacakan dan pemeriksaan terus dilakukan pada orang-orang yang pernah kontak dengan pasien COVID-19.

Ia menambahkan bahwa dari total 26 pasien COVID-19 di Garut, 23 di antaranya sudah sembuh dan tiga orang meninggal dunia.

Bupati menjelaskan bahwa Pemerintah Kabupaten Garut sudah mulai membuka objek wisata dan melanjutkan kembali kegiatan pembangunan yang sempat tertunda akibat pandemi COVID-19.

"Pembangunan jalan terus, protokol kesehatan kita laksanakan dan tingkatkan, serta pemulihan ekonomi kita percepat," katanya.

Baca juga:
Seribu warga di Garut jalani tes usap untuk deteksi COVID-19

Setelah tiga bulan tutup, Taman Satwa Cikembulan Garut kembali dibuka

Pewarta: Feri Purnama
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wali Kota Bogor sebut banyak warganya tak percaya COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar