Dubes RI sebut Samoa siap jadi pusat dagang Indonesia di Pasifik

Dubes RI sebut Samoa siap jadi pusat dagang Indonesia di Pasifik

Beberapa duta besar Republik Indonesia di negara-negara Pasifik (sisi kanan) memberi paparan pada acara temu bisnis virtual yang diadakan oleh Kementerian Luar Negeri RI, Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN), dan CEO Business Forum, Senin (13/7/2020). (ANTARA/Genta Tenri Mawangi)

Di luar Australia, banyak yang belum tahu situasi di Pasifik itu seperti apa sehingga kita overlook (luput memperhatikan). Indonesia itu tidak terpisahkan dengan Pasifik. Keberadaan kita dengan Pasifik kurang kita kapitalisasi
Jakarta (ANTARA) - Duta Besar Republik Indonesia untuk Selandia Baru, Samoa, dan Kerajaan Tonga, Tantowi Yahya, pada sesi temu bisnis virtual, Senin, menyampaikan Samoa siap menjadi pusat aktivitas dagang Indonesia untuk wilayah Pasifik.

"Ada kebutuhan besar dari mereka untuk produk consumer goods (barang konsumsi), dan mereka siap jadi hub (pusat) untuk consumer goods negara-negara di kepulauan. Mereka siap membantu Indonesia mendistribusikan consumer goods kita ke Pasifik," kata Dubes Tantowi.

Menurut dia, selama ini banyak negara termasuk Indonesia menempatkan Fiji sebagai pusat untuk negara-negara kepulauan di Pasifik. Namun, Samoa dapat menjadi alternatif yang juga punya potensi untuk menjadi pusat distribusi barang.

Pasalnya, jarak dari Samoa ke negara-negara kepulauan lain juga tidak terlalu jauh, yaitu 2-4 jam menggunakan pesawat, kata Dubes Tantowi.

Dalam kesempatan itu, Tantowi menyampaikan Indonesia perlu menguatkan posisinya di negara-negara Pasifik, karena selama ini distribusi barang dan jasa di wilayah itu didominasi oleh China, Amerika Serikat, dan beberapa negara di Asia Tenggara seperti Thailand, Vietnam, dan Filipina.

Ia menjelaskan kurangnya pengetahuan terhadap Pasifik jadi salah satu alasan banyak pelaku usaha Indonesia memilih tidak memperluas usahanya di negara-negara kawasan tersebut.

"Di luar Australia, banyak yang belum tahu situasi di Pasifik itu seperti apa sehingga kita overlook (luput memperhatikan). Indonesia itu tidak terpisahkan dengan Pasifik. Keberadaan kita dengan Pasifik kurang kita kapitalisasi," terang dia.

Baca juga: Australia tingkatkan pengeluaran pertahanan berfokus pada Indo-Pasifik
Baca juga: IMF revisi turun perkiraan pertumbuhan Asia Pasifik terkait COVID-19


Sejalan dengan itu, Duta Besar RI untuk Papua Nugini (PNG) dan Kepulauan Solomon Andriana Supandy mengatakan pemerintah dan pelaku usaha di Papua Nugini berharap Indonesia meningkatkan ekspor produknya.

"PNG berharap Indonesia dapat memasukkan barang-barang dengan harga lebih kompetitif daripada barang dari Eropa dan Selandia Baru. Keinginan itu jadi faktor yang turut mendukung peningkatan kerja sama Indonesia dan Papua Nugini," kata Dubes Andriana. Ia menambahkan peluang meningkatkan kerja sama antara dua negara terbuka luas apalagi Indonesia dan Papua Nugini berbagi 800 kilometer perbatasan darat dan 167 kilometer perbatasan laut.

Sementara itu, Duta Besar RI untuk Fiji, Kiribati, Nauru, dan Tuvalu, Benyamin Scott Carnadi menyampaikan kawasan Pasifik cukup lama telah jadi arena perebutan pengaruh dari beberapa negara maju, misalnya Amerika Serikat, Selandia Baru, Australia, dan China.

Namun, beberapa negara di Pasifik, khususnya Fiji, mengaku lebih nyaman menjalin hubungan dagang dengan Indonesia, kata Dubes Benyamin.

"Negara-negara Pasifik ini, mereka lebih senang dengan Indonesia untuk bergaul, karena kita zona nyamannya mereka. Dengan kita, mereka tidak diguru-gurui. Dengan Indonesia, kita sama-sama punya sejarah pernah dijajah oleh negara lain dan kita mampu jadi negara berkembang yang berhasil," terang dia.

Dalam kesempatan itu, ia turut menyebut total nilai dagang Indonesia dengan beberapa negara di Pasifik.

"Total nilai dagang Indonesia dengan Kiribati itu 1,9 juta dolar AS, dan 1,7 juta dolar AS-nya ekspor dari Indonesia. Nauru, total dagangnya 500.000 dolar AS dan 380.000 dolar AS-nya dari Indonesia. Tuvalu, masih sangat kecil, kurang dari 50.000 dolar AS dan nilai ekspor kita ke Tuvalu mencapai 39.000 dolar AS," sebut Dubes Benyamin.

Ia menyampaikan rendahnya nilai dagang Indonesia dengan beberapa negara pasifik menunjukkan masih banyak sektor usaha yang belum tergarap.

Baca juga: Indonesia bidik peluang investasi di Pasifik di tengah pandemi
Baca juga: Organisasi promosi Asia Pasifik bahas cara bangkitkan pariwisata

Pewarta: Genta Tenri Mawangi
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar