Habib Udin jadi korban pencurian modus pecah kaca mobil di Kemang

Habib Udin jadi korban pencurian modus pecah kaca mobil di Kemang

Korban pencurian KH Habib Udin memberikan keterangan kepada penyidik terkait pencurian yang dialaminya di jalan Kemang Selatan, Jakarta Selatan, Rabu malam (22/7/2020) (ANTARA/Laily Rahmawaty)

Akibat pencurian tersebut, uang senilai Rp550 juta untuk pembangunan pondok pesantren raib dibawa kabur oleh pelaku
Jakarta (ANTARA) - Warga bernama KH Habib Udin (52) menjadi korban pencurian dengan modus pecah kaca mobil di wilayah Kemang, Jakarta Selatan, Rabu malam.

Akibat pencurian tersebut, uang senilai Rp550 juta untuk pembangunan pondok pesantren raib dibawa kabur oleh pelaku.

Baca juga: Perampokan toko emas terjadi di Pasar Kemiri

Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Pol Budi Sartono mengatakan saat ini korban  tengah melapor kejadian pencurian tersebut untuk nantinya dipergunakan polisi dalam  melakukan penyelidikan.

"(korban) sedang buat laporan di Polres," kata Budi.

Kejadian pencurian terjadi di jalan Kemang Selatan, tepatnya di seberang SPBU dekat toko karpet.

Baca juga: Rumah Quraish Shihab dibobol maling

Habib Udin mengatakan kejadian pencurian terjadi sekitar pukul 18.15 WIB saat dirinya tengah berbuka puasa.

Korban yang merupakan tokoh agama dari Pandenglang, Banten, memarkir kendaraannya berjenis Toyota Furtuner dengan nomor polisi B 1629 KQ di lokasi kejadian untuk berbuka puasa.

"Saat itu saya memang lapar dan pergi makan sate, tiba-tiba pemilik toko karpet memberitahukan mobil saya dipecah kacanya," kata Habib Udin.

Baca juga: Polisi bekuk residivis pencuri kaca spion

Kaca mobil miliknya dipecah pada bagian  depan sebelah kanan. Di dalam mobil tersimpan tas berisi uang Rp550 juta, dua ponsel yakni tipe Iphone7 dan Samsung S7.

Selain itu, surat-surat penting seperti KTP, SIM, paspor dan kartu ATM juga ikut dibawa pencuri.

Menurut Habib Udin, sebelum kejadian dirinya baru mengambil uang dari bank untuk biaya pembangunan pondok pesantren di Pandeglang.

"Tadi saya memang dari bank, uang itu rencananya untuk bangun pesantren di Banten," kata Habib Udin.







 

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tanpa jaga jarak, Habib Bahar disambut kerumunan pengikutnya

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar