Universitas Pancasila terbitkan tiga peraturan terkait Kampus Merdeka

Universitas Pancasila terbitkan tiga peraturan terkait Kampus Merdeka

Rektor UP Prof Wahono Sumaryono (ANTARA/Foto: Feru Lantara)

Kami sudah siap-siap untuk melaksanakannya
Depok (ANTARA) - Rektor Universitas Pancasila Prof Wahono Sumaryono mengatakan untuk menerapkan Program Kampus Merdeka dan Merdeka Belajar, pihaknya sudah menerbitkan tiga peraturan rektor.

"Kami sudah siap-siap untuk melaksanakannya," kata Wahono di Jakarta, Jumat.

Kebijakan Kampus Merdeka dan Merdeka Belajar merupakan program dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim yang diluncurkan pada Januari 2020 dengan masa transisi selama 2 tahun.

Baca juga: Paduan Suara Universitas Pancasila launching secara virtual

"Tapi kami berharap sudah bisa melaksanakannya dalam satu tahun ke depan, sehingga UP tidak ketinggalan," jelas Rektor.

Wahono menjelaskan mahasiswa setelah menjalani kuliah selama 4 semester boleh memilih dari 8 alternatif program studi berbeda yang ditempuh di fakultas lain. Misalnya mahasiswa psikologi boleh belajar ekonomi.

Baca juga: COVID-19 meluas, Universitas Pancasila perpanjang PJJ hingga 2 Mei

Atau juga boleh belajar di universitas lain dengan program studi yang sama. Misalnya mahasiswa mengambil teknik mesin di UP maka dia bisa belajar di ITS jika sudah ada kerja sama atau juga mahasiswa magang di BUMN.

Untuk penelitian mahasiswa juga bisa di LIPI ataupun Batan dan lainnya. Bisa juga menjadi wirausaha atau menjadi guru di daerah terpencil.

Baca juga: Mendikbud: Kampus Merdeka hasilkan lulusan berdaya saing dan kreatif

Menurut Wahono, Program Kampus Merdeka dan Merdeka Belajar membuat mahasiswa mempunyai pilihan untuk mengaktualisasi diri sesuai dengan "passion"-nya.

"Kami akan merintis itu, sekarang sedang dipersiapkan, kerja sama mitra dan kurikulumnya dipersiapkan," kata Wahono.

Baca juga: Perguruan tinggi berharap keleluasaan dalam Program Kampus Merdeka

 

Pewarta: Feru Lantara
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

PLN jamin pasokan listrik Piala Dunia U-20 tanpa kedip

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar