Piala FA

Lampard akui Chelsea sempat terlena di final Piala FA

Lampard akui Chelsea sempat terlena di final Piala FA

Ekspresi manajer Chelsea Frank Lampard saat mendampingi timnya menjalani partai final Piala FA melawan Arsenal di Stadion Wembley, London, Inggris, Sabtu (1/8/2020) waktu setempat. (ANTARA/REUTERS/POOL/Adam Davy)

Jakarta (ANTARA) - Manajer Chelsea, Frank Lampard, mengakui para pemainnya sempat terlena dan merasa puas ketika sempat unggul cepat atas Arsenal di final Piala FA di Wembley, Sabtu waktu setempat (Minggu WIB), setelah Christian Pulisic mencetak gol lima menit usai laga dimulai.

"Kami memulai dengan baik untuk 10 atau 15 menit pertama, mencetak gol dan menciptakan beberapa peluang lagi serta mengendalikan permainan, tetapi sesudahnya kami hanya bisa menyalahkan diri sendiri," kata Lampard dalam komentar pascalaga dilansir laman resmi Chelsea.

Baca juga: Arsenal juara Piala FA setelah bangkit tundukkan Chelsea

Arsenal kemudian bangkit menyamakan kedudukan lewat eksekusi penalti Pierre-Emerick Aubameyang dan di babak kedua pemain yang sama mencetak gol kedua untuk membalikkan keadaan sepenuhnya.

"Kami terlena. Terlalu berlama-lama dengan bola, tetapi memainkan umpan-umpan pendek tak penting seperti berjalan-jalan," ujar Lampard.

"Dan final Piala FA bukanlah kegiatan jalan-jalan. Kami membiarkan Arsenal memperoleh momentum dan sejak itu semuanya akan sulit," katanya menambahkan.

Terlebih lagi, pada awal babak kedua Lampard harus kehilangan Pulisic, pemain kedua Chelsea yang menepi karena cedera hamstring setelah sang kapten Cesar Azpilicueta pada babak pertama.

"Kami mengawali babak kedua dengan bagus, jika Christian bisa lanjut dan mencetak gol ketimbang mengalami cedera hamstring, yah, situasi pertandingan berkonspirasi melawan kami," kata Lampard.

Baca juga: Kiper Arsenal sebut trofi FA penebusan untuk para suporter

Hanya enam menit setelah Aubameyang mencetak gol kedua membalikkan keadaan untuk Arsenal, situasi Chelsea kian buruk sebab Mateo Kovacic menerima kartu kuning kedua dan Lampard terpaksa mencari cara merampungkan laga dengan 10 pemain di lapangan.

"Tentu saja kami kecewa, tetapi menilik capaian kami sepanjang musim ini semua cukup positif," kata Lampard.

"Hari ini seharusnya jadi sentuhan pemanis akhir, tetapi yang terjadi tak demikian," pungkasnya.

Baca juga: Arsenal juara FA, berikut daftar wakil Inggris di Eropa musim depan
Baca juga: Daftar juara Piala FA: Arsenal kian mantap dengan 14 trofi

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar