Sumatera Selatan mulai melakukan hujan buatan antisipasi karhutla

Sumatera Selatan mulai melakukan hujan buatan antisipasi karhutla

Tim TMC membahas hujan buatan antisipasi karhutla di Sumsel. (ANTARA/HO/20)

hujan mulai turun dengan TMC
Palembang (ANTARA) - Gubernur Sumatera Selatan, Herman Deru mengatakan untuk mengantisipasi terjadinya kebakaran hutan dan lahan, pada kondisi meningkatnya titik panas (hotspot) pada Agustus ini mulai dilakukan hujan buatan oleh tim teknologi modifikasi cuaca (TMC) BPPT bersama KLHK, BNPB, TNI-AU, dan BMKG.

Untuk melakukan hujan buatan dengan teknologi modifikasi cuaca tersebut tim menggunakan pesawat CN-295 milik TNI-AU, kata Gubrrnur Herman Deru di Palembang, Kamis.

Dalam kegiatan TMC pada Rabu (12/8), pesawat yang ditugaskan untuk menebar garam sebanyak dua ton (NaCL) di atas wilayah sejumlah daerah rawan karhula dengan hasil yang cukup baik sejumlah daerah Sumsel diguyur hujan.

"Alhamdulillah hujan mulai turun dengan TMC, melalui upaya tersebut diharapkan karhutla di Sumsel pada musim kemarau tahun 2020 ini bisa diminimalkan sehingga terhindar dari bencana kabut asap," ujar gubernur.

Sementara sebelumnya Pelaksana Harian Kepala Balai Besar Teknologi Modifikasi Cuaca (BBTMC-BPPT) usai membuka pelaksanaan TMC di Palembang, Rabu (12/8) mengatakan menghadapi peningkatan titik panas (Hotspot) dalam beberapa hari terakhir, tim TMC BPPT bersama KLHK, BNPB, TNI AU dan BMKG menurunkan hujan buatan ke wilayah Sumatera Selatan dan Kalimantan Barat.

Baca juga: Danrem 042/Gapu kerahkan patroli gabungan karhutla ke batas Sumsel

Baca juga: Polda Sumsel tambah pasukan bantu cegah karhutla di daerah rawan


Tim TMC Posko Palembang selain melakukan kegiatan di wilayah Sumsel juga berangkat menuju Kalbar, sehingga target penyemaian dilaksanakan di dua provinsi yang lokasinya berjauhan itu.

"Posko Palembang baru dibuka hari Rabu (12/8) dan kami menerima arahan KLHK (Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan) agar terbang ke Kalbar karena fluktuasi hotspot di Kalbar yang meningkat tajam dalam beberapa hari terakhir. Potensi awan mendukung juga, jadi kami ekstra kerja keras melaksanakan penyemaian di Sumsel dan Kalbar," ujar Sutrisno.

Sementara Koordinator Lapangan BBTMC Posko TMC Palembang. Dwipa W Soehoed mengatakan posko TMC Sumsel di pusatkan di Lanud Sri Mulyono Herlambang, Palembang, dalam operasi modifikasi cuaca kali ini, tim TMC menggunakan pesawat CN-295 milik TNI-AU agar dapat menjangkau lebih luas hingga wilayah Provinsi Jambi.

Penerbangan pertama dilaksanakan siang hari sekitar pk 12.45 WIB dengan membawa 2 ton garam (NaCL).

Target penyemaian di wilayah Sumsel yaitu di Kabupaten Ogan Komering Ilir dan Komering Ilir di ketinggian 10.000 kaki.

Pesawat CN-295 melanjutkan penerbangan dengan target Kota Pontianak dan Kabupaten Kubu Raya Kalbar dan melakukan penyemaian di ketinggian 7000-8000 kaki.

Selain daya jangkau penerbangan lebih jauh, pesawat tipe ini juga memiliki daya angkut besar, ujar dia pula.

Baca juga: BMKG: Terdeteksi sebanyak 6.382 "hotspot" di Kalbar

Baca juga: Sumatera Selatan siagakan sembilan unit helikopter atasi karhutla

Pewarta: Yudi Abdullah
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menteri LHK resmikan Kebun Bibit Desa di Kampar Riau

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar