Menhub sebut "link and match" tantangan SDM transportasi saat ini

Menhub sebut "link and match" tantangan SDM transportasi saat ini

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat menyampaikan sambutan dalam webinar yang bertajuk "Transportasi Merajut Keberagaman Episode 5 SDM Transportasi" di Jakarta, Kamis (27/8/2020). ANTARA/HO-Kemenhub/am.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyebutkan tantangan untuk menciptakan Sumber Daya Manusia (SDM) di sektor transportasi adalah “link and match” atau menyelerasakan antara kompetensi yang dimiliki dengan kebutuhan industri transportasi (link and match).

“Kami secara konsisten meningkatkan pelayanan, meningkatkan kualitas tenaga pendidik dan kependidikan, serta terus berusaha untuk mewujudkan ‘link and match’ antara pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan dengan kompetensi yang dibutuhkan," ujar Menhub dalam webinar yang bertajuk “Transportasi Merajut Keberagaman Episode 5 SDM Transportasi” di Jakarta, Kamis.

Budi mengatakan selama ini pihaknya berupaya menggenjot pembangunan infrastruktur transportasi secara merata di seluruh Indonesia yang diharapkan dapat menggerakkan berbagai sektor dan mewujudkan pemerataan pertumbuhan ekonomi serta kesejahteraan di semua wilayah Indonesia.

Baca juga: Menhub: Protokol kesehatan menjadi keharusan di sektor transportasi

Namun, Ia menilai pembangunan infrastruktur transportasi ini bukanlah capaian tertinggi yang telah dilakukan Kemenhub, melainkan menciptakan SDM yang berkompeten.

"Pembangunan infrastruktur transportasi bukanlah capaian tertinggi Kementerian Perhubungan. Masih banyak tugas-tugas yang harus diselesaikan. Sesuai arahan Bapak Presiden Joko Widodo, pembangunan non isik atau pembangunan SDM transportasi merupakan faktor penting yang juga harus dibangun untuk menjadikan Indonesia negara yang berdaulat," kata Menhub.

Budi menambahkan untuk melaksanakan arahan Presiden, saat ini pihaknya secara konsisten membangun SDM transportasi melalui 27 lembaga pendidikan dan pelatihan transportasi baik darat, laut, udara, maupun kereta api.

"Hal ini bertujuan untuk menyediakan insan transportasi yang memiliki pengetahuan, kehalian dan sikap dengan tujuan akhir menjadikan pelayanan transportasi yang berfokus pada pelayanan dengan mengutamakan kepada keselamatan dan keamanan transportasi dengan berpedoman kepada peraturan nasional dan internasional yang berlaku," jelasnya.

Baca juga: Menhub pastikan proyek pelabuhan berjalan dongkrak perekonomian

Menhub mengatakan pihaknya akan terus berusaha untuk menyediakan sarana - prasarana pendidikan dan pelatihan yang dapat digunakan oleh seluruh masyarakat.

"Tugas dari Bapak Presiden bukan perkara mudah. Kami berupaya memberikan kompetensi dan keahlian melalui pendidikan formal (Jenjang Diploma, Peningkatan, Penyegaran) maupun Pendidikan Non Formal (Pelatihan) untuk memberikan kesempatan bagi seluruh masyarakat untuk dapat turut serta berperan aktif dalam membangun dunia perhubungan di Indonesia," jelasnya.

Budi menyebut saat ini dibutuhkan SDM transportasi yang andal, kompeten dan berdaya saing untuk mengisi kekurangan SDM transportasi.

Ia berharap dapat mengobarkan semangat nasionalisme seluruh lapisan masyarakat untuk melihat keberagaman ini sebagai sebuah modal yang memberikan nilai tambah bagi kualitas SDM Indonesia.

Budi juga mengajak seluruh masyarakat untuk berkontribusi positif bagi terwujudnya SDM Unggul untuk Indonesia Maju tanpa membedakan kekhasan suku bangsa, bahasa,ras, dan agama.

Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menhub resmikan pembangunan jalur ganda KA Balapan-Kalioso

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar