Studi: Sepertiga pasien COVID-19 di AS alami perubahan kondisi mental

Studi: Sepertiga pasien COVID-19 di AS alami perubahan kondisi mental

kesehatan mental. (cc) (cc/)

Jakarta (ANTARA) - Sebuah studi menemukan bahwa sepertiga pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit di Amerika Serikat mengalami tanda-tanda perubahan kondisi mental mulai dari fungsi neurologis yang memburuk seperti kebingungan hingga tidak responsif mirip koma.

Pasien yang mengalami perubahan fungsi mental memiliki hasil medis yang jauh lebih buruk, menurut penelitian, yang diterbitkan pada hari Senin di Annals of Clinical and Translational Neurology.

Studi mempelajari catatan 509 pasien virus corona pertama yang dirawat di rumah sakit, dari 5 Maret hingga 6 April, di 10 rumah sakit dalam sistem kesehatan Kedokteran Barat Laut di daerah Chicago, AS.

Pasien-pasien tersebut dirawat di rumah sakit sebagai pasien tanpa perubahan fungsi mental.

Baca juga: Bukan hanya pengobatan, pasien kanker juga butuh dukungan mental

Baca juga: Selena Gomez rilis kosmetik untuk bantu masalah kesehatan mental


Setelah mereka dipulangkan, hanya 32 persen pasien dengan perubahan fungsi mental, mereka masih dapat menangani kegiatan rutin sehari-hari seperti memasak dan membayar tagihan, kata Dr. Igor Koralnik, penulis senior studi dan kepala penyakit menular saraf dan neurologi global di Northwestern Medicine.

Sebaliknya, 89 persen pasien tanpa perubahan fungsi mental mampu mengelola kegiatan tersebut tanpa bantuan.

Pasien dengan perubahan fungsi mental - istilah medisnya adalah ensefalopati - juga hampir tujuh kali lebih mungkin meninggal dibanding yang tidak memiliki jenis masalah itu.

"Ensefalopati adalah istilah generik yang berarti ada sesuatu yang salah dengan otak," kata Dr. Koralnik.

Deskripsi ensefalopati dapat mencakup masalah dengan perhatian dan konsentrasi, hilangnya memori jangka pendek, disorientasi, stupor dan "ketidakresponsiman mendalam" atau tingkat kesadaran seperti koma.

"Ensefalopati dikaitkan dengan hasil klinis terburuk dalam hal kemampuan untuk mengurus urusan mereka sendiri setelah meninggalkan rumah sakit, dan kami juga melihat itu terkait dengan kematian yang lebih tinggi, terlepas dari tingkat keparahan penyakit pernapasan mereka," katanya.

Para peneliti tidak mengidentifikasi penyebab ensefalopati, yang dapat terjadi dengan penyakit lain, terutama pada pasien yang lebih tua, dan dapat dipicu oleh beberapa faktor yang berbeda termasuk peradangan dan efek pada sirkulasi darah, kata Dr. Koralnik, yang juga mengawasi Klinik Neuro COVID-19 di Northwestern Memorial Hospital.

Ada sangat sedikit bukti sejauh ini bahwa virus secara langsung menyerang sel-sel otak, dan sebagian besar ahli mengatakan efek neurologis mungkin dipicu oleh respons peradangan dan sistem kekebalan tubuh yang sering mempengaruhi organ lain, serta otak.

Dalam penelitian ini, 162 pasien dengan ensefalopati lebih cenderung terjadi pada pasien yang berusia lebih tua dan laki-laki.

Mereka juga lebih cenderung memiliki kondisi medis yang mendasarinya, termasuk riwayat gangguan neurologis, kanker, penyakit serebrovaskular, penyakit ginjal kronis, diabetes, kolesterol tinggi, gagal jantung, hipertensi atau merokok.

Perubahan fungsi mental bukan satu-satunya komplikasi neurologis yang ditemukan studi Northwestern.

Secara keseluruhan, 82 persen pasien yang dirawat di rumah sakit memiliki gejala neurologis.

Itu adalah tingkat yang lebih tinggi daripada apa yang telah dilaporkan dalam studi dari China dan Spanyol, tetapi para peneliti mengatakan bahwa mungkin karena faktor genetik atau bahwa rumah sakit Northwestern mungkin memiliki lebih banyak waktu untuk mengidentifikasi masalah neurologis karena mereka tidak kewalahan dengan pasien seperti rumah sakit lainnya.

Di antara gejala neurologis, nyeri otot terjadi pada sekitar 45 persen pasien dan sakit kepala di sekitar 38 persen.

Sekitar 30 persen pusing. Persentase yang lebih kecil memiliki gangguan rasa atau bau.

Pasien yang lebih muda lebih cenderung mengembangkan gejala neurologis, kecuali untuk ensefalopati, yang lebih umum pada orang yang lebih tua, kata penelitian itu.

Studi juga menemukan bahwa pasien berkulit hitam dan orang latin tidak begitu mengalami gejala neurologis, demikian New York Times dikutip Selasa.

Baca juga: Psikolog: Pengetahuan tentang COVID-19 perlu diajarkan sejak dini

Baca juga: Cara jaga hubungan baik dengan kawan meski tidak berjumpa

Baca juga: 40 Persen warga Korsel alami masalah kesehatan mental akibat COVID-19

Penerjemah: Ida Nurcahyani
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kampanye berbasis budaya untuk percepat penanganan pandemi COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar