Dalam sehari, kasus positif COVID-19 di Garut bertambah 63 orang

Dalam sehari, kasus positif COVID-19 di Garut bertambah 63 orang

Humas Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan COVID-19 Garut Yeni Yunita. (ANTARA/HO-Diskominfo Garut)

Garut (ANTARA) - Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan COVID-19 Garut menyampaikan, kasus terkonfirmasi positif COVID-19 terjadi lonjakan dalam satu hari sebanyak 63 orang sehingga total keseluruhan menjadi 414 orang, terdiri dari 150 orang menjalani perawatan medis, 250 orang dinyatakan sembuh dan 14 orang meninggal dunia.

"Konfirmasi positif 414 kasus, 150 kasus isolasi di rumah sakit, 250 kasus sembuh, dan 14 kasus meninggal," kata Humas Gugus Tugas Percepatan dan Penanganan COVID-19 Garut, Jawa Barat Yeni Yunita di Garut, Sabtu.

Ia menyampaikan, hasil laporan terbaru pada Jumat (16/10) berdasarkan penelusuran dan pemeriksaan tes usap laboratorium RSUD dr Slamet Garut terhadap 249 orang, telah terkonfirmasi positif COVID-19 sebanyak 62 orang, dan satu orang positif dari hasil pemeriksaan fasilitas kesehatan lainnya.

Baca juga: Ada lonjakan 347 kasus baru, positif COVID-19 di Padang naik 5.574

Selain terjadi penambahan kasus, kata dia, dilaporkan seorang perempuan usia 39 tahun warga Kecamatan Tarogong Kidul terkonfirmasi positif COVID-19 meninggal dunia.

Selain ada penambahan kasus, kata Yeni, ada juga laporan sebanyak sembilan orang selesai menjalani isolasi hingga akhirnya dinyatakan sembuh dari COVID-19 dan diperbolehkan pulang ke rumah.

Sedangkan kasus baru positif COVID-19 itu, kata Yeni, ditemukan dari klaster klinik, pondok pesantren, dan keluarga dengan usia mulai anak-anak hingga dewasa di beberapa kecamatan.

Yeni mengimbau masyarakat untuk selalu waspada, termasuk di klaster keluarga harus meningkatkan penerapan protokol kesehatan agar tidak terjadi penularan COVID-19 di lingkungan keluarga.

Baca juga: Ada 62 kasus baru, positif COVID-19 di Sulut melonjak 4.930 orang

"Oleh karena itu, upaya pencegahan menjadi sangat penting dengan menumbuhkan kesadaran dan kewaspadaan di dalam keluarga itu sendiri," kata Yeni.

Ia menambahkan, tim gugus tugas di lapangan terus menelusuri dan melakukan tes usap terhadap orang yang pernah kontak erat dengan pasien positif COVID-19 untuk mendeteksi ada atau tidaknya penularan virus.

"Kontak erat tercatat 5.863 orang, 779 kasus isolasi mandiri dan 5.084 kasus selesai pemantauan," katanya.***3***

Baca juga: Warga Pamekasan positif COVID-19 bertambah 3 orang
Baca juga: Pasien terkonfirmasi positif COVID-19 di Kulon Progo capai 205 kasus
Baca juga: Kemenkes jelaskan pasien positif COVID-19 dipulangkan dari RS

Pewarta: Feri Purnama
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ridwan Kamil sebut kesadaran hukum mudahkan penanganan COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar