DPRD dinilai lebih pentingkan polemik korporat dibanding bahas APBD

DPRD dinilai lebih pentingkan polemik korporat dibanding bahas APBD

Ketua Pansus KBN DPRD DKI Jakarta Pandapotan Sinaga (kiri) bersama Direktur Utama PT KCN Widodo Setiadi (tengah) saat meninjau Pelabuhan Marunda di Jakarta, Selasa (20/10/2020). ANTARA/Aji Cakti

Jakarta (ANTARA) - Pengamat kebijakan publik Universitas Trisakti Trubus Rahadiansyah menilai kebijakan DPRD 
lebih mementingkan polemik korporat dibandingkan pembahasan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Perubahan (APBD-P) yang seharusnya menjadi prioritas.

Hal itu, terbukti dengan dilakukannya kunjungan Panitia Khusus (Pansus) Kawasan Berikat Nusantara (KBN) DPRD DKI Jakarta ke Jakarta Utara, Selasa pagi.

"Sekarang dengan adanya KBN ini kan seperti proyek gitu lho, proyek yang sebenarnya masalahnya ngga serumit yang dibayangkan, korporasi dan tripartit saja gitu," ujar Trubus di Jakarta.

Menurut dia, DPRD harus secepatnya menunda pembahasan KBN untuk kemudian segera membahas Perubahan APBD DKI Jakarta. Terlebih, Perubahan APBD DKI Jakarta 2020 ini telah lama tertunda yang seharusnya sudah mulai dibahas pada Agustus yang lalu dan sangat dinantikan oleh masyarakat secara luas.

"Soal KBN ini yang sifatnya ngga terlalu beratlah, hal-hal yang biasa saja, sengketa yang sifatnya kepentingan bisnislah. Itu kan sengketa bisnis sebenarnya, internal korporasi, lalu inilah kemudian yang dipertanyakan publik," katanya.

Baca juga: Pemprov DKI: Pelabuhan Marunda dorong investasi daerah dan nasional
Baca juga: Pansus DPRD Jakarta dorong Pemprov DKI berperan di Pelabuhan Marunda


Terlebih, kata dia, berkaca pada pembuatan pansus DPRD DKI Jakarta selama ini, sangat jarang dihasilkan rekomendasi yang bisa diaplikasikan pihak terkait.

Apalagi, pengelolaan KBN ini bersinggungan dengan pemerintah pusat sehingga rekomendasi yang dihasilkan pun hanya untuk kepentingan korporasi semata.

"Ya saya melihatnya justru ini patut diduga ada deal-deal, terkait dengan keberadaan BUMN sendiri dan deal-deal yang sifatnya lebih ke bersifat politik ekonomi," katanya.

Dia menyarankan (Pansus KBN) itu ditunda (pending) dulu. Utamakan APBD, ini yang paling prioritas. "Lalu kemudian banjir karena menyangkut kebutuhan masyarakat banyak," katanya.

DPRD DKI Jakarta akan mengofrontir sejumlah data yang didapat berkaitan dengan polemik pembangunan Pelabuhan Marunda.

Dalam waktu dekat, DPRD akan memanggil PT Kawasan Berikat Nusantara (KBN) Persero dan PT Karya Citra Nusantara (KCN).

Baca juga: Pengguna Pelabuhan Marunda respons positif protokol "new normal" KCN
Baca juga: Dari 2016 hingga Desember 2019, Pelabuhan KCN Marunda sumbang devisa Rp15 Miliar


Ketua Pansus KBN DPRD DKI Pandapotan Sinaga mengatakan, mempertemukan dua belah pihak sangat dibutuhkan. Apalagi masing-masing memiliki pengakuan berbeda terkait proporsi saham yang menimbulkan konflik pada pembangunan Pelabuhan Marunda sejak tahun 2015.

Menurut versi PT KTU proporsi saham yang berlaku saat ini adalah 85 persen KTU dan 15 persen KBN.

"Tapi kemarin kalau KBN mengaku sudah mengeluarkan akte pendirian perusahaan sehingga proporsi sahamnya masing-masing 50 persen. Makanya mau gali dulu data-data kebenarannya," kata Pandapotan, Rabu (14/10).

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemilihan Wagub DKI Jakarta tetap tanggal 23 Maret

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar