Dinkes Pontianak: Tujuh pengunjung kedai kopi positif COVID-19

Dinkes Pontianak: Tujuh pengunjung  kedai kopi positif COVID-19

Tes cepat dan tes usap yang dilakukan oleh Tim Satgas COVID-19 Kota Pontianak pada pengunjung di warkop Unlimited di Jalan Reformasi karena pemilik warkopnya tidak mengindahkan protokol kesehatan, seperti jaga jarak aman dan lainnya. ANTARA.

dua orang warga Kota Pontianak langsung dilakukan isolasi
Pontianak (ANTARA) - Kepala Dinas Kesehatan Kota Pontianak, Kalimantan Barat, Sidiq Handanu menyatakan, sebanyak tujuh orang pengunjung sebuah kedai kopi di jalan Reformasi, Kecamatan Pontianak Tenggara positif COVID-19, dari hasil tes usap yang dilakukan Sabtu malam (28/11) kemarin.

"Dari 13 orang pengunjung yang reaktif dari tes cepat, maka langsung dilakukan tes usap, yang hasilnya baru keluar hari ini dan menyatakan tujuh orang positif COVID-19," kata Sidiq Handanu di Pontianak, Selasa.

Ia menjelaskan, tujuh orang pengunjung yang positif COVID-19 itu, lima orang warga Kabupaten Kubu Raya, dan dua orang warga Kota Pontianak.

"Untuk dua orang warga Kota Pontianak langsung dilakukan isolasi untuk penanganan lebih lanjut," ujar Sidiq.

Sebelumnya Tim Satgas COVID-19 Kota Pontianak melakukan penertiban protokol kesehatan di kedai kopi "Unlimited" karena pemiliknya tidak mengindahkan protokol kesehatan, seperti jaga jarak aman dan lainnya.

Baca juga: Wali Kota: Pontianak libatkan semua komunitas pada Satgas COVID-19

Baca juga: Pengunjung-karyawan positif COVID-19, warung kopi di Pontianak ditutup


Dari hasil penertiban oleh Tim Satgas COVID-19 Kota Pontianak, terdata sebanyak 214 pengunjung tempat itu dilakukan tes cepat dan hasilnya 13 pengunjung reaktif, masih sekitar 57 pengunjung dan belum termasuk karyawan kedai kopi yang tidak dilakukan tes cepat karena keterbatasan waktu.

Sidiq menambahkan, karena sebagian besar pengunjung adalah mahasiswa, maka pihaknya akan menyurati pihak perguruan tinggi itu, untuk ikut mensosialisasikan penerapan protokol kesehatan dalam mencegah dan memutus rantai penyebaran COVID-19 di Kota Pontianak.

Untuk pemberian sanksi terhadap pemilik kedai kopi, pihaknya menyerahkan kepada Satuan Polisi Pamong Praja Pontianak, bisa berupa denda ataupun sanksi penutupan sementara kalau ada ditemukan ada yang positif COVID-19, untuk dilakukan disinfektan.

Kepala Dinkes Kota Pontianak mengimbau kepada masyarakat, mahasiswa dan termasuk pemilik usaha agar mentaati aturan protokol kesehatan dalam ikut mencegah dan memutus rantai penyebaran COVID-19 di Kota Pontianak, dengan selalu menggunakan masker, menyediakan sarana cuci tangan menggunakan sabun dan menjaga jarak.

Baca juga: Tes usap 14 pengunjung warkop di Pontianak, satu positif COVID-19

Baca juga: Pontianak menindak 200 pengelola warung pelanggar protokol kesehatan

Pewarta: Andilala
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Vaksinasi guru, Jokowi harap tahun ajaran baru berjalan normal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar