COVID-19 melonjak, California perintahkan warga tinggal di rumah

COVID-19 melonjak, California perintahkan warga tinggal di rumah

Seorang pasien tiba di luar Maimonides Medical Center, saat penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) terus berlanjut, di Brooklyn, New York, Amerika Serikat, Jumat (4/12/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Brendan McDermid/hp/cfo/am.

Kami tahu bahwa orang-orang bosan dengan langkah-langkah ketat, tetapi mereka adalah satu-satunya senjata yang kami miliki untuk memerangi virus
Sacramento (ANTARA) - Dua wilayah berpenduduk terpadat di California akan berada di bawah perintah tinggal di rumah pada Minggu malam karena pandemi COVID-19 menyerang rumah sakit di negara bagian AS yang paling padat penduduk itu, kata para pejabat.

Perintah tersebut dimulai saat unit perawatan intensif di salah satu dari lima wilayah hanya memiliki sedikit kapasitas tersisa.

Sementara itu, bar, salon rambut, tempat pangkas rambut akan ditutup. Restoran diizinkan tetap buka hanya untuk layanan antar-jemput dan pengiriman.

Penutupan, yang mulai berlaku pada pukul 23:59 Minggu, diumumkan pada  Rabu oleh Gubernur Gavin Newsom, seorang politisi dari Partai Demokrat.

Wilayah Teluk San Francisco juga akan diisolasi pada Minggu malam, di bawah serangkaian perintah berbeda yang diumumkan Jumat oleh pejabat di sana.

Baca juga: Angka infeksi COVID AS jauh lebih tinggi daripada data resmi
Baca juga: Kasus COVID-19 di AS capai 12 juta saat liburan "Thanksgiving"


"Kami tahu bahwa orang-orang bosan dengan langkah-langkah ketat, tetapi mereka adalah satu-satunya senjata yang kami miliki untuk memerangi virus," kata Dr. Maggie Park, petugas kesehatan masyarakat di San Joaquin County, di wilayah pertanian negara bagian yang terpukul parah karena pandemi.

Lebih dari 25.000 kasus baru COVID-19 didiagnosis di California pada Jumat, kata para pejabat pada  Sabtu, rekor sejak pandemi dimulai. Negara bagian itu juga mencatat 209 kematian, sehingga total menjadi 19.791, kata para pejabat.

Secara keseluruhan, Amerika Serikat mencatat 228.407 kasus baru  hari Jumat, dan 2.568 kematian, menurut hitungan Reuters.

Lebih dari 100.900 orang dirawat di rumah sakit karena penyakit itu di Amerika Serikat pada  Jumat. Jumlah itu tumbuh sekitar 22 persen selama 14 hari terakhir, hitungan Reuters menunjukkan.

Tetapi tingkat pertumbuhan telah melambat dari peningkatan 47 persen selama 14 hari sebelumnya.

Perintah California di seluruh negara bagian, yang berlaku setiap kali suatu wilayah memiliki kapasitas kurang dari 15 persen yang tersedia di unit perawatan intensifnya, memungkinkan infrastruktur penting tetap terbuka, termasuk sekolah yang memungkinkan mereka mengadakan kelas tatap muka. Klinik gigi juga akan tetap buka.

Perintah tersebut telah dikritik oleh beberapa politisi dari Partai Republik yang mengatakan bahwa menutup bisnis kecil dan memerintahkan orang untuk tinggal di rumah akan lebih merugikan daripada menguntungkan.

Kritikus juga mengecam keputusan beberapa politisi Demokrat, termasuk Newsom dan Walikota San Francisco London Breed, untuk makan malam di restoran mahal Lembah Napa yang dibuka secara resmi tetapi pada saat virus melonjak dan para pejabat mendesak orang-orang untuk tidak bersosialisasi selama liburan Thanksgiving.

"Penguncian pemerintah tidak mengurangi kasus atau menghentikan lonjakan," kata Anggota Majelis Negara Bagian Republik James Gallagher, yang mewakili distrik di utara Sacramento yang belum terpengaruh oleh penutupan, setelah Newsom mengumumkan rencana regional tersebut.

Korban tewas AS saat ini mencapai hampir 279.000. Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan Universitas Washington sekarang memproyeksikan hampir 539.000 kematian akibat COVID-19 pada 1 April, bahkan ketika vaksin mulai tersedia.

Joe Biden, seorang politisi Demokrat yang mengalahkan Donald Trump dalam pemilihan November, mengatakan bahwa setelah menjabat pada 20 Januari dia akan memberlakukan perintah penggunaan masker di mana dia memiliki otoritas, seperti gedung pemerintah dan untuk perjalanan antarnegara.

Sumber : Reuters

Baca juga: Petugas kesehatan AS mulai divaksinasi dalam tiga pekan ini
Baca juga: AS berencana mulai vaksinasi COVID pada warga pertengahan Desember

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kejati Sultra tetapkan 3 tersangka kasus suap pengadaan alkes COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar