Yang terjadi di industri musik saat bintang rock jual seluruh lagunya

Oleh Ida Nurcahyani

Yang terjadi di industri musik saat bintang rock jual seluruh lagunya

Bob Dylan (REUTERS/KI PRICE)

Jakarta (ANTARA) - Ikon penyanyi rock Bob Dylan dan Stevie Nicks menjual seluruh katalog lagunya. Hal itu tentu mempengaruhi jagat industri musik.

Pada Senin ((8/12) bisnis rekaman dihebohkan dengan kabar bahwa Dylan menjual seluruh hak cipta karya-karyanya selama enam dekade kepada Universal Music Group (UMG) lebih dari 300 juta dolar AS atau Rp4,2 triliun, New York Post mewartakan, Rabu.

CEO Universal Music Publishing Group Jody Gerson, dilansir CNN, Selasa (8/12), mengatakan bahwa meski di tengah pandemi COVID-19, industri musik tetap bergeliat dengan bantuan platform musik digital. Langkah Universal mengakuisisi seluruh karya Bob Dylan adalah cara paling efektif untuk tetap bertahan di tengah persaingan.

"Mewakili karya dari salah satu penulis lagu terhebat sepanjang masa - yang kepentingan budayanya tidak dapat dilebih-lebihkan - merupakan hak istimewa dan tanggung jawab," kata Gerson.

Bob Dylan memiliki sejumlah hits, di antaranya "The Times The Are a-Changin'," "Like a Rolling Stone", dan "Mr. Tambourine Man". Awal tahun ini, musisi 79 tahun itu baru saja merilis sebuah single berjudul "Murder Most Foul".

Bagi para pencinta lagu-lagu Dylan, tak ada perubahan berarti dari kesepakatan bisnis itu. Lagu-lagu Dylan tetap bisa diakses melalui berbagai layanan streaming musik. Namun, uang yang mengalir kini akan mengarah pada Universal.

Baca juga: Bob Dylan rilis lagu berdurasi 17 menit tentang JFK

Baca juga: Timothee Chalamet bakal jadi Bob Dylan di biopic "Going Electric"


Kabar Dylan melepas hak atas karya-karyanya itu muncul hanya beberapa hari setelah Stevie Nicks melepas 80 persen bagiannya dalam hak penerbitannya-baik untuk Fleetwood Mc dan karya-karya solo dia kepada Primary Wave senilai 100 juta dolar AS (Rp1,4 triliunan).

Meskipun setiap kesepakatan berbeda, menjual hak cipta artinya pembeli bisa menggunakan sebuah karya yang dibeli untuk tujuan pemasaran apa pun (seperti iklan TV) dan, dalam beberapa kasus, memberikan hak untuk royalti penulisan lagu.

Beberapa kesepakatan, seperti yang dibuat oleh Nicks juga menyertakan hak untuk menggunakan hal-hal seperti nama dan foto.

Jadi, ada apa di balik zaman yang berubah ini? Seperti hampir semua hal lainnya di tahun 2020, COVID-19 adalah faktor yang signifikan.

"Tur konser adalah mesin keuangan bisnis musik, setidaknya sampai bulan Maret, jadi semua orang harus berpikir ulang," kata Jem Aswad, editor musik senior di Variety. "Dan apa sesuatu yang tidak akan kehilangan nilai dalam pandemi? Hak milik intelektual. Hak Cipta. Penerbitan. Itu adalah aset yang dapat diandalkan."

Dengan sebagian besar artis yang tidak menghasilkan banyak uang dari penjualan rekaman fisik, unduhan, atau bahkan streaming - kecuali Taylor Swift - tur adalah aliran pendapatan utama, yang tiba-tiba mengering.

Itulah sebabnya, para musisi berbondong-bondong menjual hak cipta karya mereka.

"Ada The Killers, yang menjual aset penerbitan mereka ke perusahaan ekuitas swasta, Calvin Harris menjual asetnya ke perusahaan ekuitas swasta," kata Aswad. "Itu adalah dua tindakan yang sangat bergantung pada tur untuk mendapatkan penghasilan… Mereka mungkin telah membuat beberapa keputusan keuangan dengan berpikir bahwa mereka akan menghasilkan sekian banyak uang dari tur tahun ini. Dan sekarang mereka menghasilkan nol."

Tidak diragukan lagi, artis yang merasakan dampak dari krisis COVID harus berpikir out of the box.

"Sekarang mereka sangat ingin membicarakan divestasi,” kata Steve Salm, kepala pengembangan bisnis di Concord Music Publishing, yang dilaporkan baru saja mengakuisisi portofolio Imagine Dragons seharga sekitar 100 juta dolar AS

Baca juga: Awal masuknya musik rock ke Indonesia

Baca juga: Legenda rock Fleetwood Mac manggung lagi


Salm juga menyebut masalah tur pandemi sebagai nilai jual bagi para artis, tetapi mengatakan ini benar-benar tentang "pendapatan kotor murni" yang tersedia dari kesepakatan seperti ini. "Harga mencapai titik di mana pemilik berkata, 'Tentu saja saya harus menjual. Saya tidak pernah menyangka akan melihat harga seperti ini dalam hidup saya," katanya.

Selain itu, Aswad mengatakan, pemerintahan presiden AS yang akan datang juga akan membawa "apa yang mungkin menjadi lompatan besar dalam pajak capital gain, jadi orang-orang ingin menyelesaikan kesepakatan ini sebelum Biden menjabat.."

Dari perspektif keuangan, CEO Primary Wave Larry Mestel setuju bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk membuat kesepakatan ini. "Pertama, suku bunganya sangat rendah," ujarnya. "Dan hak cipta musik menyediakan tempat yang bagus bagi investor yang suka berinvestasi dalam peluang alternatif - tempat yang relatif aman untuk dikunjungi dan mendapatkan hasil. Sebagai contoh, Stevie Nicks, katalognya telah menghasilkan pendapatan yang sangat stabil sekarang selama 30 tahun atau lebih."

Apa yang bisa dilakukan dengan menjual katalog adalah menghirup kehidupan baru ke dalam karya klasik lama, kata Mestel.

"Artis berfokus pada kesempatan untuk memperkenalkan kembali lagu-lagu mereka ke dalam budaya anak muda yang baru, yang sangat penting bagi artis-artis ini karena lagu-lagu ini masih bayi."

Bagi Mestel, masuknya katalog Nicks adalah proses yang dimulai jauh sebelum tahun 2020 dan pandemi. "Kami telah membicarakannya terus menerus selama hampir 10 tahun," katanya. "Dan ada banyak hal yang kami yakini dapat kami lakukan dan capai bersama."

Mengikuti kesepakatan Nicks, Dylan menutup fakta bahwa "pasar ini sangat panas," kata Salm. "Bob Dylan membuktikan bahwa bahkan penulis lagu yang berada di puncak rantai makanan memahami bahwa ini adalah kelas aset yang memiliki nilai dolar yang melekat."

Tapi, Salm menambahkan, hanya sedikit yang layak mendapatkan uang blockbuster yang sama.

"Ketika Anda sampai di udara yang dijernihkan dan komposisi yang murni dan penting secara budaya seperti karya Bob Dylan," katanya, "Anda sedang melelang karya seni terbaik yang dimiliki sebuah rumah lelang."

Baca juga: Bob Dylan rilis album ke-39

Baca juga: Andrea Bocelli, Bob Dylan batal manggung di Hollywood Bowl


Baca juga: Lady Gaga akan tampil di festival musik rock Rio

Oleh Ida Nurcahyani
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar