Polisi Jambi gerebek gudang benih lobster senilai Rp13 miliar

Polisi Jambi gerebek gudang benih lobster senilai Rp13 miliar

Kapolda Jambi Irjen Pol Albertus Rachmad Wibowo saat ekspos penangkapan benih lobster di kawasan perumahan Pemda Jambi.(ANTARA/Nanang Mairiadi).

Jambi (ANTARA) - Polairud Polda Jambi menggerebek sebuah rumah yang dijadikan tempat gudang penampungan benih lobster atau benur sebanyak 129 ribu lebih senilai Rp13 miliar yang hendak diselundupkan ke luar negeri melalui jalur perairan pantai timur dan barat.

"Jumlah benur yang ada di dalam rumah penampungan ini ada sebanyak 129.466 yang terdiri dua jenis benur yang ditampung di rumah ini yaitu jenis mutiara dan pasir," kata Kapolda Jambi Irjen Albertus Rachamad Wibowo di Jambi Rabu.

Penggerebekan rumah yang dijadikan gudang penyimpanan benih lobster itu berada di kawasan komplek Pemda RT 11, Kecamatan Telanaipura Kota Jambi.

Lokasi rumah yang sangat strategis karena sepi itu dijadikan tempat penyimpanan benur yang kemudian akan diselundupkan ke luar negeri.

Baca juga: Polair Jambi gagalkan penyelundupan benih lobter ke Batam

Selain ditemukan benur siap diedarkan, polisi juga menemukan beberapa bak penampungan yang telah dimodifikasi.

Selain itu, polisi juga turut mengamankan empat tersangka dilokasi yang merupakan kepala gudang, sopir dan pekerja. Polisi juga mengamankan dua unit kendaraan mobil yang diduga alat transportasi darat untuk menyelundupkan benur menuju pelabuhan laut.

"Jadi saat kita lihat di dalam rumah ini sudah lengkap alat-alatnya mulai dari tempat penampungannya, lalu lokasi di dalamnya itu juga dingin, karena untuk penyimpanan benur itu suhunya harus dingin," kata Albertus Rachmad Wibowo.

Dia juga mengungkapkan pihaknya juga menemukan beberapa bak untuk penyimpanan benur dan plastik-plastik yang berisikan benur yang sudah siap di selundupkan.

Dari total 129 ribu lebih benur yang ada untuk benur jenis mutiara berjumlah 127.000 ribu dan 2.466 untuk jenis pasir. Rencananya benur-benur yang akan diselundupkan ini akan diseludupkan melalui beberapa lokasi perairan jalur tikus di Jambi, seperti Kabupaten Tanjung Jabung Barat dan Kabupaten Tanjung Jabung Timur.

Keterangan para pelaku ada beberapa negara yang diduga nanti akan menjadi tujuan ekspor benur, seperti ke Singapura, Malaysia dan Vietnam. Namun sebelum berhasil diselundupkan polisi lebih dulu menggagalkan dengan menggerbek gudang penyimpanannya.

Baca juga: Tiga juta benur asal Bengkulu diekspor selama enam bulan terakhir

"Jambi ini hanya jadi tempat persinggahan saja, tempat ekspor nya itu ada beberapa negara dan keberhasilan penggerebekan ini patut kita apresiasi karena ini sebagai bentuk penyelamatan ekosistem laut di Indonesia," Irjen Pol Albertus Rachmad Wbowo.

Apalagi pengeksporan benur ini juga tidak memiliki izin-izin artinya ini ilegal.

Dalam beberapa pekan ini tercatat polisi sudah berhasil menggagalkan upaya penyelundupan benur ke luar negeri.

Mulai dari penyelundupan benur yang digagalkan Polres Tanjabtim lalu kemudian Polres Tanjabbar dan hari ini dari Direktorat Polisi Air dan Udara (Ditpolairud) Polda Jambi.

Nantinya dari 129 ribu lebih benur yang diamankan polisi akan berkoordinasi dengan pihak BKIPM Jambi untuk pelepasliaran benur ke habitat laut yang berada di Sumatera Barat.

Polisi juga akan berupaya melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk kasus benur ini dengan melakukan pemeriksaan terhadap empat orang tersangka yang diketahui merupakan warga Jambi.

"Kasus ini akan terus kita tindaklanjuti, untuk para tersangka juga akan diperiksa lebih lanjut dan yang jelas karena tempat penyimpanan benur ini tidak ada izin ini tentu ilegal," kata Kapolda Jambi, Irjen Pol Albertus Rachmad Wibowo.

Baca juga: LIPI: Kebijakan ekspor benih lobster perlu dikaji ulang
 

Pewarta: Nanang Mairiadi
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ditpolair Jambi gagalkan penyelundupan lobster Senilai Rp 14M

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar