Polisi telah periksa sejumlah pihak terkait perumahan longsor Sumedang

Polisi telah periksa sejumlah pihak terkait perumahan longsor Sumedang

Kabidhumas Polda Jawa Barat Kombes Pol Erdi A Chaniago. (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Kurang lebih ada enam atau tujuh ya, dari pengembang
Bandung (ANTARA) - Kabidhumas Polda Jawa Barat Kombes Pol Erdi A Chaniago mengatakan pihak kepolisian telah memeriksa sejumlah orang yang merupakan pengembang perumahan yang dilanda longsor di Kecamatan Cimanggung Kabupaten Sumedang Jawa Barat.

"Kurang lebih ada enam atau tujuh ya, dari pengembang," kata Erdi di Bandung, Jawa Barat, Selasa.

Selain pengembang, dia mengatakan polisi juga turut mengundang sejumlah ahli. Mulai dari ahli tata ruang, geologi, dan ahli pidana.

Sejumlah ahli itu diundang untuk memberikan keterangannya untuk mencari unsur pidana yang ada dalam dugaan pelanggaran izin bangunan perumahan longsor tersebut.

Baca juga: Longsor Sumedang, Polisi temukan pelanggaran pembangunan perumahan

Baca juga: Menteri PPPA pastikan perempuan-anak aman dan nyaman di pengungsian


"Apakah kejadian tersebut ini merupakan bagian dari pelanggaran hukum pidana apa tidak," ucap Erdi.

Sejauh ini kasus tersebut memang tengah ditangani oleh Polres Sumedang. Sementara ini, diduga pembangunan bangunan perumahan tersebut menjadi salah satu faktor longsor terjadi karena tidak memenuhi persyaratan administratif.

Salah satunya yakni sistem drainase yang tidak sesuai dengan standar pada bangunan yang berada di dataran miring.

"Karena mungkin saja dari drainase-nya ya dengan curah hujan yang tinggi, drainase itu seandainya tidak dilakukan pembetonan dan sebagainya," ujar Erdi.

Baca juga: Polisi kumpulkan alat bukti izin perumahan longsor Sumedang

Baca juga: BIG: Pemukiman dibangun di area rawan longsor Desa Sihanjuang Sumedang

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mengaku kelelahan, Rizieq Shihab tak hadiri panggilan Polda Jabar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar