Saham Asia ikuti jatuhnya Wall St di tengah kekhawatiran valuasi

Saham Asia ikuti jatuhnya Wall St di tengah kekhawatiran valuasi

Foto dokumen: Seorang pria yang memakai masker wajah, menyusul wabah penyakit virus corona (COVID-19), berdiri di atas jembatan dengan papan elektronik yang menunjukkan indeks saham Shanghai dan Shenzhen, di distrik keuangan Lujiazui di Shanghai, China 6 Januari 2021. ANTARA/REUTERS/Aly Song

Pada awal perdagangan Asia, patokan S&P/ASX 200 Australia kehilangan 1,99 persen, Nikkei Jepang anjlok 2,28 persen dan indeks berjangka Hang Seng Hong Kong merosot 0,51 persen. Indeks berjangka S&P mundur satu persen.
New York (ANTARA) - Saham-saham Asia tergelincir pada Kamis menyusul penurunan tajam Wall Street di tengah kekhawatiran mendalam tentang meluasnya valuasi di pasar ekuitas, sementara dolar dan obligasi menguat.

Pada awal perdagangan Asia, patokan S&P/ASX 200 Australia kehilangan 1,99 persen, Nikkei Jepang anjlok 2,28 persen dan indeks berjangka Hang Seng Hong Kong merosot 0,51 persen. Indeks berjangka S&P mundur satu persen.

Menambah kekhawatiran pasar adalah hasil dari pertemuan kebijakan Federal Reserve. Sementara Fed mempertahankan pengaturan tidak berubah seperti yang diperkirakan, pembuat kebijakan menandai perlambatan yang mengkhawatirkan dalam kecepatan pemulihan ekonomi.

Baca juga: Saham Asia diprediksi naik hari ini, pasar fokus Fed dan stimulus AS

Di Wall Street, indeks acuan S&P 500 anjlok 2,57 persen. Dow Jones Industrial Average jatuh 2,05 persen dan Komposit Nasdaq terperosok 2,61 persen.

Boeing Co menyeret Dow dengan jatuh 3,97 persen karena biaya 6,5 miliar dolar AS untuk pesawat jet 777X yang tertunda dan 737 MAX yang mengalami kecelakaan.

Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets di Sydney, mengatakan aksi jual saham yang lebih luas mengejutkan, mengingat hasil kuartal keempat yang kuat dari raksasa teknologi.

“Sedikit respons jual-fakta,” kata McCarthy, mencatat valuasi saham berada di level teratas. "Ini mungkin tidak ada hubungannya dengan The Fed."

Baca juga: Wall St terperosok setelah pernyataan Fed, Dow anjlok di atas 600 poin

Memperhatikan tidak ada urgensi dalam pembelian dolar atau obligasi, dia berkata: "Mungkin yang kita butuhkan adalah kepanikan kuno yang baik" untuk mendinginkan penilaian.

S&P dan Dow masing-masing telah turun 0,14 persen dan 0,99 persen sepanjang tahun ini.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS masih lebih rendah, dan indeks dolar naik 0,559 persen, dengan euro turun 0,07 persen menjadi 1,21 dolar AS.

Penghasilan perusahaan-perusahaan AS yang positif tidak cukup untuk menarik indeks acuan lebih tinggi. Microsoft Corp awalnya naik tajam tetapi menghapus sebagian besar keuntungan menjadi menguat 0,25 persen.

Baca juga: Saham China "rebound" setelah turun tajam sehari sebelumnya

Saham Facebook naik tipis 0,68 persen, sementara Tesla turun 2,10 persen setelah penutupan. Saham Apple juga merosot dalam perdagangan yang diperpanjang setelah pengumuman hasil keuangannya.

Saham-saham kelas berat tersebut telah kembali disukai karena investor membuang saham-saham bank yang terkait dengan ekonomi, energi, dan saham-saham kecil.

Pada tingkat makro, sikap stabil The Fed mengalihkan perhatian pada seberapa cepat dan seberapa banyak stimulus fiskal yang dapat disetujui Kongres AS untuk dikerahkan guna mendukung perekonomian.

“Fokusnya tegas pada sisi fiskal dari persamaan sekarang,” kata Rick Rieder, kepala investasi pendapatan tetap global BlackRock, dalam sebuah catatan.

Stimulus bantuan tunai dan jaminan pengangguran yang diperpanjang telah penting bagi pemulihan AS dan "jauh lebih bertarget dan efektif dalam memerangi krisis ... daripada alat kebijakan moneter yang 'tumpul'," tambahnya.

Meskipun program vaksinasi AS dapat membantu ekonomi dibuka kembali dan pulih sepenuhnya akhir tahun ini, untuk saat ini pejabat Fed mengisyaratkan mereka melihatnya dalam lubang yang dalam, dengan tingkat pengangguran yang tinggi, bisnis kecil yang sakit, dan lonjakan infeksi COVID-19 baru-baru ini.

Indeks pan-Eropa STOXX 600 kehilangan 1,16 persen dan indeks saham MSCI yang melacak saham-saham di seluruh dunia anjlok 2,04 persen.

Yen Jepang melemah 0,01 persen terhadap greenback di 104,12 per dolar AS.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ada stimulus bagi investor untuk gairahkan pasar modal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar