Kolombia batasi penerbangan rute Brazil karena varian baru COVID

Kolombia batasi penerbangan rute Brazil karena varian baru COVID

Dokumentasi - Warga yang menempati tempat tidur sementara beristirahat di Bandara Internasional El Dorado di Bogota, Kolombia, Selasa (24/3/2020), beberapa jam setelah pemerintah Kolombia memerintahkan 19 hari isolasi sebagai upaya menghambat penularan virus corona (COVID-19) . (ANTARA/REUTERS/STRINGER/tm)

Bogota (ANTARA) - Kolombia akan membatasi penerbangan ke dan dari Brazil selama sebulan untuk mencegah penularan varian baru COVID-19 yang beredar di negara  tersebut, kata Presiden Ivan Duque, Rabu (27/1).

Pemantauan di perbatasan antara Brazil --negara terbesar di Amerika Latin-- dan Kolombia juga akan ditingkatkan, kata presiden.

"Sebagai tindakan pencegahan, untuk jangka waktu 30 hari sementara semua pengamatan dilakukan, tindakan pembatasan akan diambil pada penerbangan dari Kolombia ke Brazil dan dari Brazil ke Kolombia," kata Duque.

Penerbangan kargo akan terus beroperasi dengan langkah-langkah keamanan, tambahnya.

Kolombia sebelumnya membatasi penerbangan, kecuali keadaan tertentu, ke dan dari Inggris setelah varian baru virus corona ditemukan di sana.

Banyak negara di seluruh dunia memberlakukan pembatasan pada penerbangan Inggris.

Sementara itu, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson kemudian juga memberlakukan pembatasan penerbangan dari negara-negara Amerika Selatan karena khawatir atas penyebaran varian baru COVID-19 di Brazil.

Sebelumnya pada Rabu, Portugal juga mengatakan akan menangguhkan semua penerbangan ke dan dari Brazil mulai 29 Januari hingga 14 Februari.

Manaus, sebuah kota di Negara Bagian Amazonas di Brazil yang berbatasan dengan Kolombia selatan, saat ini mengalami gelombang kedua kasus COVID-19 yang brutall dan didorong oleh varian baru COVID-19 di Brazil.

Para peneliti di Manaus mengatakan kemungkinan besar varian baru COVID-19 itu lebih menular daripada jenis-jenis lainnya.

Kolombia telah melaporkan lebih dari dua juta infeksi virus corona serta 52.523 kematian akibat COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus tersebut.

Sumber : Reuters

Baca juga: Kolombia perpanjang keadaan darurat kesehatan hingga akhir Februari
​​​​​​​
Baca juga: Menhan Kolombia meninggal akibat pneumonia terkait COVID-19

Baca juga: Brazil deteksi dua kasus varian baru COVID yang ditemukan di Inggris


 

Epidemiolog: Pemerintah tepat melarang WNA masuk ke Indonesia

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar