Imigrasi: Tidak ada pelanggaran keimigrasian 18 WNA kru kapal pesiar

Imigrasi: Tidak ada pelanggaran keimigrasian 18 WNA kru kapal pesiar

Ilustrasi - sebuah kapal pesiar. ANTARA/HO Humas Pemkot Sabang.

Banda Aceh (ANTARA) - Kepala Kantor Imigrasi Kelas I TPI Banda Aceh Telmaizul Syatri menegaskan tidak ada pelanggaran Undang-Undang Keimigrasian yang dilakukan 18 warga negara asing (WNA) kru kapal pesiar asing yang masuk perairan Indonesia tanpa izin.

"Dari hasil pemeriksaan, tidak ada pelanggaran keimigrasian mereka lakukan. Mereka masuk wilayah Indonesia karena darurat. Mereka dari Maladewa tujuan Singapura, namun karena kerusakan mesin, masuk wilayah Indonesia," kata Telmaizul Syatri di Banda Aceh, Kamis.

Menurut Telmaizul, karena masuk dalam keadaan darurat, mereka tidak bisa melalui pintu tempat pemeriksaan imigrasi yang diatur Pasal 114 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian.

Terkait paspor ke-18 warga negara asing tersebut, Telmaizul Syatri menyatakan dokumen keimigrasian mereka akan dikembalikan. Sebelumnya, paspor mereka ditahan untuk mencegah mereka melarikan diri.

Baca juga: 18 WNA kru kapal pesiar masuk ilegal di Aceh negatif COVID-19

"Dari sisi imigrasi, mereka tidak melanggar Undang-Undang Keimigrasian. Jadi, mereka tidak bisa dijatuhkan sanksi sesuai undang-undang. Terkait bagaimana selanjutnya mereka, terkait keputusan instansi terkait lainnya," kata Telmaizul Syatri.

Sebelumnya, tim gabungan Polda Aceh, TNI AL, Bea Cukai, Imigrasi, Kodim, Kantor Karantina Kesehatan dan BIN melacak dan menangkap kapal pesiar dengan nama La Datcha George Town.

Kapal pesiar yang diketahui berbendera Kepulauan Cayman diamankan saat lego jangkar di perairan Pulau Rusa, Kecamatan Lhoong, Aceh Besar. Kapal tersebut sudah berada di perairan tersebut sejak Jumat (5/2).

Kapal tersebut diketahui melakukan pelanggaran lantaran lego jangkar tanpa izin. Kapal tersebut tidak menaikkan bendera merah putih saat masuk wilayah Republik Indonesia. Serta tidak menyalakan alat pelacak posisi.

Baca juga: Bea Cukai belum periksa kapal pesiar asing di Aceh

Sementara itu, Kepala Subdirektorat Penegakan Hukum Direktorat Polisi Air Udara Polda Aceh AKBP Padli mengatakan dari hasil penyelidikan tidak ditemukan pelanggaran kapal pesiar asing tersebut.

"Kami sudah menanyai kapten kapal. Mereka dari Maladewa dengan tujuan Singapura. Mereka beralasan masuk wilayah Indonesia karena kerusakan mesin," kata AKBP Padli.

Terkait tidak dikibarkannya bendera merah putih oleh kapal pesiar itu saat masuk wilayah Indonesia, AKBP Padli mengatakan kapten kapal tersebut beralasan belum melaporkan keberadaan mereka di perairan Indonesia.

"Kami belum menemukan indikasi pelanggaran yang kami selidiki sesuai kewenangan kami. Kami juga sudah mengoordinasikan dengan pimpinan kami," kata AKBP Padli.

Baca juga: Kapal asing lego jangkar di kawasan konservasi Alor akibat cuaca buruk

Pewarta: M.Haris Setiady Agus
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ambil bansos, warga berkerumun padati kantor pos Aceh 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar