Anti Hoax

Hoaks! Vaksin COVID-19 sebabkan wanita mandul

Hoaks! Vaksin COVID-19 sebabkan wanita mandul

Seorang tenaga medis bersiap untuk menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada wartawan, di Hall Basket, Senayan, Jakarta, Kamis (25/2/2021). Sebanyak 5.500 awak media di Jakarta akan menerima vaksin COVID-19 secara bertahap. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay.hp.

Jakarta (ANTARA/JACX) - Klaim yang menyebutkan Pfizer, vaksin COVID-19 buatan Amerika Serikat, menyebabkan sterilisasi pada wanita telah menyebar di media sosial Twitter.

Akun @QComState, salah satu pengguna Twitter yang turut mengunggah narasi itu, menuliskan klaim vaksin COVID-19 membuat mandul berasal dari pernyataan Kepala Penelitian Pfizer. Termuat pula, tautan blog dalam unggahan di Twitter itu. 

Berikut isi unggahan di Twitter yang telah diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia:

"Kepala Riset Pfizer: Vaksin Covid Merupakan Penyeteril Wanita ": https://healthandmoneynews.wordpress.com/2020/12/02/head-of-pfizer-research-covid-vaccine-is-female-sterilization/comment-page- 2 / # comment-5341 
Lihat PS artikel itu, vaksin Covid-19 juga akan mensterilkan para PRIA."


Namun, apakah benar vaksin COVID-19 menyebabkan kemandulan?
 
Tangkapan layar hoaks yang menyatakan vaksin COVID-19 bisa buat wanita mandul. (Twitter)


Penjelasan:
Snopes, lembaga pencari fakta asal Amerika Serikat, menjelaskan narasi vaksin COVID-19 menyebabkan kemandulan SALAH.

Snopes memaparkan narasi itu bersumber dari sebuah blog bernama Health and Money News. Blog tersebut sudah tidak bisa diakses.

Narasumber dalam tulisan di blog itu bernama Michael Yeadon, yang diklaim sebagai Kepala Penelitian Pfizer.

Faktanya, Michael Yeadon bukanlah Kepala Penelitian Pfizer. 

Yeadon memang pernah bekerja untuk Pfizer sebagai wakil presiden dan kepala ilmuwan untuk alergi dan pernapasan, tetapi keluar dari perusahaan farmasi itu pada 2011, menurut informasi biografi Yaedon di blog "Lockdown Skeptics". 

Dalam blog Health and Money News disebutkan, Yeadon dan dokter Jerman Wolfgang Wodarg mengirim surat ke European Medicines Agency (EMA), meminta penghentian uji klinis vaksin COVID-19 Pfizer di Uni Eropa.

Dalam surat tersebut, Wodarg dan Yeadon menyatakan vaksin Pfizer memblokir protein yang merupakan kunci dalam pembentukan plasenta pada mamalia. Mereka mengklaim ada kemungkinan wanita yang menerima vaksin tersebut menjadi tidak subur.

Namun, baik Michael Yeadon dan Wolfgang Wodarg tidak pernah menunjukkan bukti penelitian sebagaimana diklaim dalam surat itu.

Perusahaan obat Pfizer menepis isu tersebut dan mengatakan tidak ada masalah keamanan yang signifikan yang diamati selama studi vaksin.

Uji klinis Pfizer yang telah melibatkan puluhan ribu sukarelawan, menunjukkan vaksin itu 95 persen efektif dan tidak menghasilkan efek samping yang serius.

Klaim: Vaksin COVID-19 bisa buat wanita mandul
Rating: Salah/Disinformasi

Baca juga: Bulan pertama vaksinasi Pfizer, Moderna di AS tak ada masalah keamanan

Baca juga: Riset: Vaksin COVID Pfizer-BioNtech ampuh lawan varian Inggris, Afsel

Pewarta: Tim JACX
Editor: Imam Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Hoaks atau Benar - Pemprov DKI pakai Rp160 M pulangkan Rizieq dari Arab? Vaksin Pfizer sebabkan wanita mandul?

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar