MUI dukung gerakan nasional pendewasaan usia perkawinan

MUI dukung gerakan nasional pendewasaan usia perkawinan

Ketua Umum MUI Miftachul Akhyar (kiri) dan Menteri PPPA Bintang Puspayoga (tengah) menandatangani nota kesepahaman (MoU) tentang Deklarasi Gerakan Nasional Pendewasaan Usia Perkawinan untuk Peningkatan Kualitas SDM Indonesia di Kantor MUI, Jakarta, Kamis (18/3/2021). ANTARA/HO-MUI/am.

Jakarta (ANTARA) - Majelis Ulama Indonesia (MUI) mendukung gerakan nasional pendewasaan usia perkawinan dalam upaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia.

Ketua Umum MUI KH Miftachul Akhyar dan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Bintang Puspayoga menandatangani nota kesepahaman tentang deklarasi gerakan nasional pendewasaan usia Perkawinan untuk peningkatan kualitas sumber daya manusia Indonesia di Kantor MUI, Jakarta, Kamis.

Nota kesepahaman itu menyatakan bahwa MUI, Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Kementerian PPPA, Kementerian Agama, Kementerian Pemuda dan Olahraga, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian Kesehatan, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, serta Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional berkomitmen untuk bekerja sama dan saling mendukung dalam melakukan berbagai upaya pendewasaan usia perkawinan dan peningkatan kualitas keluarga demi kepentingan terbaik anak Indonesia.

"Islam tidak membatasi usia perkawinan, tapi di situ ada penekanan kedewasaan dan ada tujuan keharmonisan dalam rumah tangga," kata Miftachul.

Miftachul mengatakan bahwa tujuan perkawinan adalah untuk membentuk kemaslahatan keluarga, umat, dan bangsa serta mewujudkan generasi yang saleh, unggul, dan berdaya saing.

Sebagai wadah ulama, MUI mempunyai peran strategis dalam ikhtiar pendewasaan usia perkawinan untuk mewujudkan keluarga yang berkualitas dan mencegah mudarat akibat perkawinan anak karena merupakan salah satu sumber rujukan bagi umat.

Baca juga:
Wapres dukung Gerakan Nasional Pendewasaan Usia Perkawinan
Revisi peraturan soal batas usia perkawinan disahkan

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menteri PPPA apresiasi Perda Pencegahan Perkawinan Anak NTB

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar