Pakar: Periksakan anak jika terlambat berkembang

Pakar: Periksakan anak jika terlambat berkembang

Ilustrasi anak-anak penyandang autisme.

Jakarta (ANTARA) - Ketua Yayasan Autisma Indonesia dr. Melly Budhiman meminta para orang tua untuk memperhatikan perkembangan anaknya dan memeriksakannya ke dokter atau klinik tumbuh kembang jika merasa anaknya memiliki keterlambatan perkembangan.

"Jangan ragu-ragu atau jangan malu untuk pergi ke dokter atau ke klinik tumbuh kembang karena makin cepat ditangani, makin baik," kata dr. Melly saat dihubungi ANTARA, di Jakarta, Rabu.

Ia mengatakan perkembangan anak yang terlambat merupakan salah satu ciri anak autis.

Melly menjelaskan beberapa ciri anak autis yaitu terlambat dalam perkembangan komunikasi, sosialisasi dan perilaku.

"Terlambat dalam perkembangan komunikasi, terlambat dalam perkembangan sosialisasi dan terlambat dalam perkembangan perilaku, itu (autisme) sudah bisa didiagnosa pada umur dua tahun," kata Psikiater Anak itu.

Pihaknya pun meminta para orang tua yang merasa anaknya sulit berkomunikasi agar segera menguji kemampuan komunikasi anak sehingga dapat diketahui kondisi anak tersebut sedang mengalami keterlambatan bicara atau perkembangan komunikasi.

"Mesti membedakan kalau anak telat bicara, dia harus bisa komunikasi dengan lingkungan dengan tanpa bicara," katanya.

Baca juga: Tiga terapi untuk anak terdiagnosa autisme

Selanjutnya cara untuk menguji kemampuan sosialisasi dapat dilakukan orang tua dengan mengajak sang anak bermain dan bicara.

"Dipanggil tidak mau menengok, diajak mengobrol matanya melengos kemana-mana, kita dekati malah pergi, berarti terlambat untuk sosialisasi," kata dr. Melly.

Selain itu, seorang anak autis juga biasanya asyik dengan perilakunya sendiri seperti melompat-lompat, berteriak-teriak atau tertawa sendiri.

Ia menambahkan anak autis harus segera ditangani sejak dini dengan terapi.

Baca juga: Pandemi bisa jadi momen orang tua dan anak autisme jalin kedekatan
Baca juga: Autisme "rigid" perlu metode khusus bentuk kebiasaan baru saat pandemi


 

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Arief Mujayatno
COPYRIGHT © ANTARA 2021

101 paket sembako untuk siswa autis di Bali

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar