Ridwan Kamil-Kemendagri meluncurkan Aplikasi e-Perda di Jawa Barat

Ridwan Kamil-Kemendagri meluncurkan Aplikasi e-Perda di Jawa Barat

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meluncurkan aplikasi e-Perda di Jawa Barat, di Gedung Pakuan Bandung, Jumat (16/4/2021).  (ANTARA/HO/Dok Humas Pemprov Jabar)

Memastikan kecepatan dan ketepatan karena waktu sangat berharga
Bandung (ANTARA) - Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil meluncurkan aplikasi e-Perda di Jabar, di Gedung Pakuan, Bandung, Jumat.

Aplikasi e-Perda dikembangkan Ditjen Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri sebagai wadah konsultasi pemda dengan pusat terkait perancangan perda.

Kang Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil, menyambut baik aplikasi tersebut.

Ia menyebut segalanya saat ini sudah harus bergeser ke dalam dunia digital, termasuk dalam proses perumusan perda.

"Kami merasa inilah yang kami tunggu-tunggu karena dari daerah banyak sekali permasalahan yang harus disinkronkan dengan nomenklatur dari pusat. Dunia sudah berubah bergeser ke dunia digital, termasuk akurasi dan sinkronisasi data membuat waktu kita bisa lebih produktif," katanya.

Gubernur menjelaskan, tujuan peluncuran e-Perda di Jabar untuk memastikan kecepatan dan ketepatan rancangan produk hukum Pemerintah Provinsi Jabar bersama DPRD yang disesuaikan dengan aturan yang sudah ada di pemerintah pusat.

"Memastikan kecepatan dan ketepatan karena waktu sangat berharga. Kalau kita bisa mengurangi hal-hal yang sifatnya kurang produktif itu, bisa kita selesaikan," katanya pula.

Tujuan lain menciptakan iklim keterbukaan informasi yang transparan dan terintegrasi. "Dengan mudah kita bisa mencari, hingga keterbukaan informasi menjadi mudah. Bahkan tolong pertahankan bahwa Pemda Provinsi Jawa Barat sudah dua tahun meraih provinsi informatif kategori tertinggi di Indonesia," katanya lagi.

Kemudian, aplikasi e-Perda dibidik pemerintah pusat untuk memperkuat pemerintahan yang baik dan bersih di lingkungan Pemda Provinsi Jawa Barat. "Clean and good governance ya. Hingga kalau ada hal-hal yang masih kurang, masyarakat bisa protes. Aplikasi ini juga meminimalkan tatap muka yang sebenarnya bisa digantikan secara virtual," katanya lagi.

Tujuan terakhir, kata Gubernur, peraturan daerah dan pusat menjadi satu data yang memudahkan proses perancangan perda. “Saya yakin jumlah perda di Indonesia ini ribuan, sehingga sangat berat kalau kita tidak lakukan secara maksimal," ujarnya.

Dirjen Otda Kemendagri Akmal Malik memilih Pemerintah Provinsi Jabar untuk meluncurkan aplikasi ini, karena Jabar disebut dari tahun 2018-2019 secara berturut meraih peringkat satu dan dua sebagai pemerintahan inovasi di Indonesia.

"Jabar masuk kepada yang memiliki prestasi yang tinggi dalam pemerintah, tertinggi di Indonesia tentunya. Momentum ini kami berharap bisa memberikan semangat kepada Kemendagri dan juga kepada Jawa Barat untuk lebih inovatif, dan tentunya juga akan lebih baik dalam memberikan pelayanan kepada seluruh pemerintah provinsi dan pemerintah kota di Indonesia," katanya pula.

Menurut Akmal, e-Perda bertujuan mempercepat proses fasilitasi dari pemerintah pusat atas raperda yang sedang dirancang daerah.

Melalui aplikasi e-Perda ini diharapkan dapat lebih meningkatkan efektivitas dan efisiensi kerja birokrasi, karena segala prosesnya berbasis digital.
Baca juga: KKP gunakan aplikasi e-ZI untuk perkuat pengawasan zona integritas
Baca juga: Kemendes PDTT luncurkan aplikasi Desa Melawan COVID-19 dan e-HDW

Pewarta: Ajat Sudrajat
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ridwan Kamil minta masyarakat tidak saling mengunjungi saat Lebaran

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar