Polri mengedepankan langkah preemtif cegah masyarakat mudik Lebaran

Polri mengedepankan langkah preemtif cegah masyarakat mudik Lebaran

Kepala Badan Pemeliharaan Keamanan (Kabaharkam) Polri Komjen Pol Arief Sulistyanto di Jakarta, Rabu. (ANTARA/Muhammad Zulfikar)

Jakarta (ANTARA) - Kepolisian Republik Indonesia (Polri) akan mengedepankan langkah preemtif bagi masyarakat yang kedapatan melakukan mudik Lebaran selama 6 hingga 17 Mei 2021 guna menekan penyebaran COVID-19.

"Preemtif merupakan langkah awal untuk mengubah mindset masyarakat, mengajak dan memberikan pemahaman kenapa mudik tahun ini dilarang," kata Kepala Badan Pemeliharaan Keamanan (Kabaharkam) Polri Komjen Pol Arief Sulistyanto di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Operasi Ketupat 2021 digelar 155.000 personel gabungan dilibatkan

Pada tahapan tersebut petugas kepolisian memberikan penjelasan ke masyarakat sehingga pesan-pesan larangan mudik sampai dengan benar. Sasarannya agar masyarakat paham dan mengerti ada ancaman jika tetap memaksakan mudik di masa pandemi.

"Inilah narasi-narasi yang kami sampaikan ke bawahan supaya bisa dikomunikasikan dengan masyarakat," ujar dia.

Polisi juga menerapkan kebijakan atau langkah preventif yang bekerja sama dengan berbagai kementerian dan lembaga terutama menguatkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) skala mikro.

Terakhir, upaya mencegah masyarakat agar tidak nekat melakukan mudik Idul Fitri ialah penegakan hukum secara tegas namun tetap mengedepankan sisi humanis.

Baca juga: 155 ribu personel diturunkan dalam Operasi Ketupat 2021

Secara umum Polri telah melaksanakan dua operasi sebelum mudik yakni operasi kewilayahan keselamatan pada 12 hingga 25 April atau kegiatan kepolisian yang ditingkatkan (KKYD), antisipasi arus mudik 26 April hingga 5 Mei 2021.

Selanjutnya pada 6 hingga 17 Mei atau masa larangan mudik oleh pemerintah, Polri melakukan operasi ketupat dengan kegiatan penggelaran pasukan dan penyekatan titik yang telah ditentukan serta penjagaan dan pengaturan.

"Semula ada 333 titik penyekatan lalu ditingkatkan menjadi 381 titik penyekatan," katanya.

Terakhir, setelah mudik Polri akan meningkatkan kegiatan kepolisian terkait antisipasi arus mudik 2021.

Baca juga: Polri siap gelar Operasi Ketupat 2021

Baca juga: Kasatgas COVID-19: Keputusan larangan mudik adalah pilihan strategis

Baca juga: Anggota DPR: Sosialisasikan kebijakan "refund" tiket mudik

Pewarta: Muhammad Zulfikar
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Operasi Ketupat 2021 telah putar balik 104.370 kendaraan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar