Pekuburan Islam di Mamuju dipadati peziarah

Pekuburan Islam di Mamuju dipadati peziarah

Wakil Bupati Kabupaten Mamuju Ado Mas'ud melakukan ziarah dipekuburan Mamuju, Sulawesi Barat, Jumat (14/05/2021). ANTARA/M Faisal Hanapi/aa.

Mamuju (ANTARA) - Sejumlah pekuburan Islam yang tersebar di beberapa lokasi di Kota Mamuju, Provinsi Sulawesi Barat masih dipadati peziarah pada hari kedua Idul Fitri 1442 Hijriah, Jumat.

Sejak hari pertama Lebaran, umat Muslim berbondong-bondong berziarah ke pekuburan Islam di Kota Mamuju.

Para warga itu selain berasal dari berbagai penjuru Kota Mamuju juga dari berbagai daerah di Provinsi Sulbar.

Mereka datang bersama sanak keluarganya sambil membawa karangan bunga, tampak memadati pekuburan Islam paling padat di Mamuju, yakni di Jalan Soekarno Hatta. Jumlah mereka diperkirakan mencapai ribuan orang.

Pemandangan serupa juga terjadi di sejumlah tempat pekuburan di Mamuju, di antaranya pekuburan Islam di Jalan Kelapa Mamuju, Jalan Ir Haji Juanda, dan Jalan Husni Tamrin, kuburan di lingkungan Tambi, serta kuburan Islam di Kelurahan Karema.

Baca juga: Masih ada warga Kota Bogor yang ziarah di TPU pada libur Lebaran

Warga memadati pekuburan Islam tersebut sejak pagi hingga menjelang sore hari. Mereka berdoa untuk keluarganya yang sudah meninggal dunia sambil menaburkan bunga dan menyiram air ke kuburan keluarga mereka. Mereka juga menggunakan kesempatan untuk silaturahim dan saling memaafkan dengan warga lainnya di tempat itu.

Salah seorang peziarah, Husnaeni, mengatakan sudah menjadi tradisi berziarah di pekuburan Islam setiap Lebaran.

"Kami datang berdoa untuk mertua kami yang telah tiada," ujarnya.

Padatnya peziarah kubur di Mamuju menguntungkan bagi para pedagang karangan bunga yang menjual dagangannya itu kepada peziarah.

"Kami bisa untung hingga satu sampai dua juta dalam sehari dengan menjual karangan bunga kepada para peziarah dengan harga Rp5.000 untuk setiap bingkisan karangan bunga," kata Husna, salah seorang pedagang bunga.

Baca juga: Tokoh Betawi: Larangan ziarah kubur untuk kemaslahatan
Baca juga: TPU Karet Bivak tiadakan aktivitas ziarah kubur
Baca juga: Tradisi baik jelang Ramadhan perlu dilestarikan

Pewarta: M.Faisal Hanapi
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ridwan Kamil minta masyarakat tidak saling mengunjungi saat Lebaran

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar