Mendagri tekankan kekompakan antisipasi COVID-19 setelah Lebaran

Mendagri tekankan kekompakan antisipasi COVID-19 setelah Lebaran

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian menekankan pentingnya kekompakan Pemerintah Pusat dan Daerah dalam mengantisipasi lonjakan kasus penularan Covid-19 pasca Idul Fitri 1442 H. Hal itu disampaikannya dalam Rapat Koordinasi Kepala Daerah beserta Forkopimda seluruh Indonesia, Senin (17/5/2021). ANTARA/HO-Kemendagri/pri.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian menekankan pentingnya kekompakan Pemerintah Pusat dan daerah dalam mengantisipasi lonjakan kasus penularan COVID-19 setelah Idul Fitri 1442 Hijriah.

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian dalam keterangan persnya diterima di Jakarta, Selasa, mengatakan momentum-momentum perayaan atau liburan yang berpotensi membuat lonjakan kasus COVID-19 perlu disikapi.

"Momentum Hari Raya adalah salah satu yang perlu diwaspadai dan disikapi dengan kekompakan pusat dan pemerintah daerah," kata Mendagri Tito.

Baca juga: DKI Jakarta perpanjang PPKM Mikro hingga 31 Mei

Mendagri mengatakan hal itu belajar dari lonjakan kasus yang terjadi di India yang salah satunya disumbang oleh kegiatan keagamaan massal tanpa penerapan protokol kesehatan.

Maka, perayaan Idul Fitri perlu mendapat atensi dengan antisipasi semua pihak. Kewaspadaan tinggi perlu dilakukan mengingat dinamika lonjakan kasus yang kerap disumbang dari masa liburan.

Apalagi, kata dia hingga saat ini penyebaran COVID-19 tingkat global belum dapat dibendung, sehingga kebijakan pengendalian yang tepat amat dibutuhkan.

"Dinamika kondisi dan potensi kerawanan lonjakan COVID-19 pada masa liburan sekitar hari raya, kenaikan kasus beberapa negara yang secara geografis dekat dengan Indonesia, serta adanya beberapa varian baru COVID-19, memerlukan kewaspadaan yang tinggi dan langkah-langkah yang tepat oleh semua pengambil kebijakan," ucapnya

Mendagri pun berharap, seluruh kepala daerah bersama forum komunikasi pimpinan daerah (Forkopimda) memiliki kesamaan strategi dan sikap secara nasional dalam menghadapi dinamika persoalan COVID-19 beserta dampak sosial ekonominya.

Baca juga: Di posko pantura Bekasi tujuh pemudik arus balik reaktif COVID-19

Baca juga: Tito Karnavian minta pemda perketat pengawasan internal

Baca juga: Mendagri minta larangan mudik dipatuhi agar tidak seperti India

Pewarta: Boyke Ledy Watra
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Serapan anggaran COVID-19 terendah, ini jawaban Pemprov Sulteng

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar