Kekhawatiran suku bunga reda, dolar jatuh ke terendah 2,5 bulan

Kekhawatiran suku bunga reda, dolar jatuh ke terendah 2,5 bulan

Dokumentasi. Karyawan menghitung uang di salah satu gerai penukaran uang asing di Jakarta, Jumat (6/11/2020). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/wsj.

New York (ANTARA) - Dolar merosot untuk sesi keempat berturut-turut pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), mencapai level terendah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya sejak akhir Februari di tengah meredanya kekhawatiran bahwa lonjakan inflasi dapat mendorong Federal Reserve menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS terhenti karena investor semakin yakin bahwa Fed akan menunda pengetatan kebijakan moneter akomodatifnya, meskipun ada indikator yang mengkhawatirkan bahwa permintaan yang meningkat dan pasokan yang langka mengirim harga-harga melonjak.

Kenaikan harga-harga tersebut telah memicu kekhawatiran inflasi jangka panjang, terlepas dari jaminan bank sentral bahwa lonjakan tersebut akan bersifat sementara.

"Pasar telah mendekati ekspektasi Fed bahwa inflasi akan naik dalam waktu dekat tetapi akan stabil dan menurun dalam beberapa bulan mendatang," kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions di Washington.

"Persepsi Fed dapat tertinggal dari bank-bank sentral lainnya dalam menormalkan kebijakannya."

Beberapa pembuat kebijakan Fed diperkirakan akan berbicara minggu ini dan bank sentral AS akan merilis risalah dari pertemuan kebijakan April pada Rabu waktu setempat, yang semuanya akan diuraikan untuk tanda-tanda perubahan dalam prospek ekonominya.

"Selama Fed mempertahankan sikap kebijakan yang sangat dovish ini, itu akan membuat dolar rentan," tambah Manimbo. "Karena itu, Fed mengindikasikan perubahan arah mungkin tidak lama lagi jika kita melihat data yang kuat, terutama di pasar kerja dan inflasi."

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya terakhir turun 0,48 persen menjadi 89,747.

Kemajuan penanganan penyebaran vaksin COVID-19 dan pelonggaran langkah-langkah untuk menahan pandemi telah mengangkat mata uang berisiko tinggi yang paling diuntungkan dari kebangkitan ekonomi.

Euro menguat 0,63 persen menjadi 1,223 dolar AS, melewati level tertinggi sejak 25 Februari, dan dolar melemah 0,25 persen menjadi 108,89 yen Jepang.

Pound Inggris, didukung oleh pencabutan pembatasan COVID-19, melewati level 1,42 dolar AS untuk pertama kalinya sejak 24 Februari.

“Ini hari yang baik untuk pound,” kata Manimbo. “Bank sentral Inggris telah meningkatkan prospek ekonomi Inggris dan pound mulai menikmati hasilnya. Peluncuran vaksin yang kuat di Inggris telah mendorong pertumbuhan ke depan. "

Kenaikan harga minyak mendukung krona Norwegia dan membantu meningkatkan dolar Kanada ke level tertinggi enam tahun.

Bitcoin merosot 1,9 persen ke level terendah lebih dari tiga bulan, memperpanjang penurunannya setelah bos Tesla Inc Elon Musk mengurangi antusiasme untuk mata uang kripto selama akhir pekan. Ethereum mata uang digital saingannya naik 2,48 persen menjadi 3.363 dolar AS.

Baca juga: IHSG ditutup menguat tipis, dipicu minimnya sentimen positif domestik
Baca juga: Minyak tergelincir terseret laporan potensi kesepakatan nuklir Iran
Baca juga: Emas naik tipis dekati level tertinggi 4-bulan dipicu melemahnya dolar

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menguatnya kurs dolar tak pengaruhi daya beli masyarakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar