Kemendikbud ajak guru manfaatkan platform digital jadi sarana belajar

Kemendikbud ajak guru manfaatkan platform digital jadi sarana belajar

Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar, Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset & Teknologi RI, Rachmadi Widdiharto dalam konferensi pers daring soal platform digital untuk bahan belajar, Kamis (20/5/2021). (ANTARA/Lia Wanadriani Santosa)

Jakarta (ANTARA) - Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar, Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset & Teknologi RI, Rachmadi Widdiharto mengajak para guru untuk memanfaatkan platform digital sebagai salah satu sarana dan sumber belajar bagi para siswanya di tengah pandemi COVID-19.

"Sumber belajar bisa berbagai bahan termasuk memanfaatkan media-media (platform digital). Pembelajaran tidak hanya terhenti di sekolah dengan tatap muka, dengan kondisi pandemi dimungkinkan sumber belajar dari media online, orang tua mendampingi untuk mengatasi learning loss," ujar dia dalam konferensi pers daring kampanye #SamaSamaBelajar 2.0, Kamis.

Menurut Rachmadi, para guru memanfaatkan media digital bisa menyampaikan materinya secara singkat sekaligus menyusun bahan belajar para siswa-siswinya merujuk pada kurikulum yang tersedia. Bahkan lebih baik lagi, bila mereka yang menjadi kreator kontennya misalnya dalam mata pelajaran sesuai bidang keahlian dan jenjang mengajar masing-masing.

"Guru ini bervariasi jenjangnya, SD, SMP, SMA. Mereka bisa merujuk dari materi, kurikulum yang ada, bisa mendesain konten edukasi sesuai jenjang anak-anak, apalagi Merdeka Belajar mengarah pada bagaimana teaching on the right level, termasuk unsur diferensiasi pembelajarannya," tutur Rachmadi.  

Baca juga: NoDokter, platform digital panduan olahraga dan kesehatan

Dia menilai pemanfaatan platform digital sangat dimungkinkan di sini. Selanjutnya tinggal bagaimana para guru memanfaatkannya secara optimal untuk mengedukasi sesuai dengan berbagai jenjang demi pengembangan kualitas pendidikan, termasuk sekaligus meningkatkan kompetensinya, berpikir kritis dan check and re-check.

Di lain sisi, Kemendikbud sendiri melalui berbagai programnya seperti Sekolah Penggerak, Guru Penggerak sebagai penyempurnaan program transformasi sekolah yang menjadi bagian dari program Merdeka Belajar mendukung digitalisasi dalam dunia pendidikan.

"Teknologi, dukungan infrastrukur menjadi bagian prioritas untuk mengakselarasi perbaikan kualitas pendidikan. Saat ini beberapa program kementerian mendukung digitalisasi seperti Sekolah Penggerak, Guru Penggerak, berupaya memberikan fasilitas untuk digitalisasi di sekolah," tutur Rachmadi.

Dia mengingatkan pentingnya sinergi atau kolaborasi dalam dunia pendidikan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di Indonesia.

Baca juga: SahabatPintar.id, platform digital gratis untuk murid SD belajar

Baca juga: Kemendikbud perkenalkan Rumah Belajar pada negara anggota SEAMEO

Baca juga: Berbagi konten Ramadhan secara live lewat platform digital

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BI Jember dorong UMKM manfaatkan platform digital

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar