WHO tak bisa paksa China berikan semua data asal mula COVID

WHO tak bisa paksa China berikan semua data asal mula COVID

Dokumentasi - Peter Ben Embarek, anggota tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bertugas menyelidiki asal-usul penyakit virus corona (COVID-19) berbicara pada konferensi pers studi bersama WHO-China di sebuah hotel di Wuhan, provinsi Hubei, China. Selasa (9/2/2021). ANTARA FOTO/EUTERS/Aly Song/HP/sa.

Kami sangat mengharapkan kerja sama, masukan dan dukungan dari seluruh negara anggota dalam upaya itu,
Jenewa (ANTARA) - Pejabat senior Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Senin (7/6) mengatakan bahwa pihaknya tidak dapat memaksa China untuk memberikan lebih banyak data mengenai asal mula COVID-19.

Badan PBB itu juga akan mengusulkan studi yang diperlukan untuk memahami di mana virus muncul ke "tingkat berikutnya."

Didesak oleh wartawan tentang bagaimana WHO akan "mendesak" China supaya lebih terbuka, Mike Ryan selaku direktur program kedaruratan, saat konferensi pers mengatakan bahwa "WHO tidak memiliki kuasa untuk memaksa siapa pun mengenai hal ini."

"Kami sangat mengharapkan kerja sama, masukan dan dukungan dari seluruh negara anggota dalam upaya itu," kata Ryan.

Ada teori yang berlawanan: bahwa virus melompat dari hewan, kemungkinan dimulai dengan kelelawar, ke manusia, atau bahwa virus berasal dari salah satu laboratorium di Wuhan, China. Anggota tim investigasi sumber COVID-19 WHO yang bertolak ke China awal tahun ini mengaku tidak mendapatkan akses ke semua data, sehingga terus memicu perdebatan atas keterbukaan dari negara tersebut.

Sumber: Reuters

Baca juga: Fauci minta China rilis catatan medis pekerja laboratorium Wuhan
Baca juga: Pakar WHO persiapkan proposal untuk studi lanjutan tentang asal corona
Baca juga: Ilmuwan China: Beijing sudah sampaikan data COVID-19 kepada WHO

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar