Piala Eropa 2020

Denzel Dumfries aktor penting dalam langkah besar Belanda

Denzel Dumfries aktor penting dalam langkah besar Belanda

Bek kanan Belanda Denzel Dumfries merayakan golnya dalam pertandingan melawan Austria pada Grup C EURO 2020 yang dimenangkan Belanda 2-1 di Johan Cruyff Arena di Amsterdam pada 17 Juni 2021. (AFP/JOHN THYS)

Jakarta (ANTARA) - Bek kanan Belanda Denzel Dumfries mengguncang Euro 2020 dengan mencetak dua gol, merancang dua gol lain lewat assist-nya dan membuat Belanda dihadiahi tendangan penalti, dan ini semua terjadi dalam dua pertandingan.

Setelah Belanda memastikan tempatnya dalam fase gugur setelah kemenangan meyakinkan 2-0 atas Austria, Jumat dini hari, Dumfries si "man-of-the-match" menciptakan gol untuk kedua kalinya, mengencangkan urat syaraf ketika Austria berusaha keras menyamakan kedudukan.

Sebelumnya dia dihadiahi penalti atas pelanggaran yang dilakukan David Alaba dan Memphis Depay mengonversi tendangan penalti itu untuk membawa tuan rumah unggul pada menit ke-11.

Bek PSV Eindhoven berusia 25 tahun yang membuat debut profesionalnya tujuh tahun lalu tetapi bukan jebolan akademi muda klub besar Belanda mana pun tidak mengenal lelah ketika Belanda mencapai tempat knockout pertamanya dalam turnamen besar sejak Piala Dunia 2014.

Baca juga: Benamkan Austria 2-0, Belanda ke 16 besar Euro 2020

Mereka gagal masuk putaran final Euro 2016 dan Piala Dunia 2018 tetapi Dumfries telah memberikan Belanda harapan bahwa yang ini bisa menjadi turnamen yang seberhasil Piala Eropa 1988.

"2 kemenangan, 6 poin 1 Dumfries=Lolos," cuit sesama bek Patrick van Aanholt.

Dumfries memastikan tempat timnya ketika Austria yang juga memburu finis juara grup keduanya yang akan membuatnya lolos ke babak knockout, kesulitan menembus pertahanan Belanda.

Peran bek kanan modernnya membuat dia berkesempatan menemukan ruang dan menciptakan opsi-opsi umpan ketika Belanda mengendalikan laga ini dan dia juga mengimbuhkan kecepatan kilat kepada serangan timnya.

Baca juga: Denzel Dumfries 'star of the match' Belanda vs Ukraina

Itu terlihat ketika Dumfries menyerbu cepat dan menyambut umpan Donyell Malen untuk menyudahi pertandingan ini pada menit ke-67 guna menjadi pemain kedua Belanda yang mencetak gol dalam dua pertandingan Piala Eropa pertamanya setelah striker subur Ruud van Nistelrooy.

Bukan kali ini saja Dumfries melawan ekspektasi orang setelah didepak dari liga amatir saat karena berusia 18 tahun dan baru masuk timnas Belanda empat tahun silam.

"Mulai terasa seperti dongeng. Kami sungguh sedang berkembang, rasanya indah," kata Dumfries seperti dikutip Reuters.

Sudah mencari incaran klub-klub besar sebelum turnamen ini, Dumfries kini menyaksikan nilainya dalam pasar saham sepakbola meningkat tajam tatkala dia mengantarkan negaranya ke pengujung tajam turnamen ini.

Baca juga: Biang kekalahan Austria dari Belanda menurut Franco Foda
Baca juga: Belgia sempat dikagetkan Denmark, untung ada de Bruyne, Hazard, Witzel
Baca juga: Yarmolenko inspirasi Ukraina menang 2-1 atas Makedonia Utara

Pewarta: Jafar M Sidik
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Cegah COVID-19, nobar Piala Eropa dilarang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar