Polda Jateng menyekat akses jalan perbatasan antarprovinsi

Polda Jateng menyekat akses jalan perbatasan antarprovinsi

Direktur Lalu Lintas Polda Jawa Tengah Kombes Pol Rudy Syafirudin. ANTARA/ I.C.Senjaya

Keluar masuk wilayah Jawa Tengah atau antarkabupaten/kota wajib menunjukkan surat negatif tes antigen
Semarang (ANTARA) - Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Tengah (Jateng) menyekat akses jalan yang menghubungkan wilayah ini dengan provinsi di sekitarnya selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKKM) Darurat.

Direktur Lalu Lintas Polda Jateng Kombes Pol.Rudy Syafirudin, di Semarang, Sabtu, mengatakan masyarakat yang akan keluar maupun masuk ke provinsi ini atau yang melakukan perjalanan antarkabupaten/kota diwajibkan untuk melengkapi diri dengan surat keterangan negatif tes usap antigen.

"Keluar masuk wilayah Jawa Tengah atau antarkabupaten/kota wajib menunjukkan surat negatif tes antigen," katanya.

Upaya ini, lanjut dia, diharapkan bisa menekan angka kasus COVID-19.

Karena itu, ia mengimbau masyarakat untuk mengurangi mobilitas di luar rumah.

Sebelumnya diberitakan, Presiden Joko Widodo resmi memberlakukan PPKM Darurat mulai 3 hingga 20 Juli 2021.

Di Jawa Tengah terdapat 13 daerah yang masuk dalam wilayah berstatus level 4 atau daerah dengan 150 kasus COVID-19 per 100.000 penduduk per minggu, perawatan di rumah sakit lebih dari 30 orang per 100.000 penduduk per minggu, dan kasus kematian lebih dari 5 per 100.000 penduduk per minggu.

Ke-13 daerah tersebut meliputi Kabupaten Sukoharjo, Rembang, Pati, Kudus, Klaten, Kebumen, Grobogan, Banyumas serta Kota Tegal, Surakarta, Semarang, Salatiga, dan Magelang,
Baca juga: Polda Jateng siagakan 1.520 personel untuk kawal PPKM darurat

Pewarta: Immanuel Citra Senjaya
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Penyekatan mudik 43 ribu kendaraan diputar balik dari Jatim

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar