Uni Emirat Arab buka kedutaan besar di Israel

Uni Emirat Arab buka kedutaan besar di Israel

Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid berjabat tangan dengan Menteri Luar Negeri Uni Emirat Arab Sheikh Abdullah bin Zayed al-Nahyan di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, Selasa (29/6/2021). ANTARA FOTO/WAM/HO-via REUTERS/hp/cfo/pri.

Tel Aviv (ANTARA) - Uni Emirat Arab (UAE) membuka dan meresmikan kedutaan besarnya di Israel pada Rabu (14/7) yang dihadiri Presiden Israel Isaac Herzog.

Pembukaan kedutaan yang terletak di gedung Bursa Efek Tel Aviv itu dilakukan setelah peresmian kedutaan besar Israel di UAE bulan lalu.

Duta Besar UAE untuk Israel, Mohamed Al Khaja, mengibarkan bendera negaranya di luar gedung Bursa Efek Tel Aviv dengan didampingi Presiden Israel Isaac Herzog yang berdiri di sampingnya.

Setelah disatukan oleh kekhawatiran bersama terhadap Iran dan harapan kerja sama komersial yang menguntungkan, Uni Emirat Arab dan Bahrain menormalisasi hubungan mereka dengan Israel tahun lalu berdasarkan "Perjanjian Abraham" (Abraham Accords) yang dibuat oleh pemerintahan Amerika Serikat terdahulu saat dipimpin Presiden Donald Trump.

Sejak itu, Sudan dan Maroko juga telah mengambil langkah untuk menjalin hubungan dengan Israel.

Perjanjian Abraham merupakan pernyataan bersama antara Israel, UAE, dan Amerika Serikat pada 13 Agustus 2020 tentang normalisasi hubungan Israel dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Sumber: Reuters

Baca juga: Saudi, UAE kutuk Israel atas bentrokan di masjid Al-Aqsa
Baca juga: Pejabat UAE: AS pengendali kesepakatan Iran yang lebih kuat

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

RI-UEA bangun kerja sama industri halal kelas dunia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar