Pakar sebut ada tiga masalah kesehatan pada anak saat pandemi COVID-19

Pakar sebut ada tiga masalah kesehatan pada anak saat pandemi COVID-19

Ilustrasi - Anak minum susu. ANTARA/Pexel.

Jakarta (ANTARA) - Selama masa pandemi COVID-19, utamanya saat penerapan pembatasan mobilitas pada anak guna mencegah penyebaran virus nyatanya penuh tantangan.

Ahli Gizi Dr Rita Ramayulis, DCN, M.Kes dalam keterangannya dikutip Sabtu menjelaskan setidaknya ada tiga masalah kesehatan yang kerap ditemui pada anak, khususnya di usia sekolah dasar di antaranya.

"Pertama rendahnya paparan sinar matahari sehingga anak akan rentan defisiensi vitamin D3. Kedua kurang gerak, sehingga berisiko kelebihan berat badan," kata ketua ketua Indonesia Sport Nutricionist Association (ISNA) tersebut.

Masalah lain adalah konsumsi jajanan minim protein, vitamin dan mineral.

Kondisi itu menurut Rita mengkhawatirkan, mengingat defisiensi protein dan vitamin D3 menjadi salah satu penyebab imunitas turun, sehingga anak mudah terpapar virus berbahaya.

Baca juga: Hari Anak Nasional, momen orang tua bersahabat dengan si kecil

Selain dengan mengonsumsi gizi seimbang, aktif bergerak, dan mendapatkan paparan sinar matahari, pemilihan asupan tambahan atau jajanan yang kaya protein dan vitamin D, menjadi solusi yang penting dilakukan.

"Sebagai salah satu sumber asupan yang kaya akan protein dan sumber vitamin D, susu memberikan manfaat yang dibutuhkan tubuh anak, untuk dapat bertahan dalam situasi pandemi seperti saat ini," kata dia.

Bagi orang tua yang khawatir terkait produk-produk dengan kandungan gula, garam dan lemak yang biasa dijual di pasaran, Rita mengatakan sebaiknya para orang tua lebih jeli membaca label pada kemasan produk.

"Kehadiran produk dengan kandungan gula, garam dan lemak yang aman, dan telah mendapatkan label pilihan lebih sehat, dapat memudahkan orang tua dan anak dalam memilih asupan atau jajanan yang lebih baik," katanya.

Terkait perlindungan kesehatan pada anak, penerapan protokol kesehatan yang ketat, dan mengonsumsi pilihan lebih sehat adalah keharusan.

Ia juga mengimbau kepada orang tua untuk juga memberikan edukasi pada anak tentang cara memilih jenis asupan yang baik bagi tubuh, dimulai dari memperhatikan logo dan informasi gizi yang tertera pada kemasan.

Melonjaknya kasus penularan COVID-19 pada kelompok usia anak tentu menjadi perhatian kita bersama. Selain dengan tegas menerapkan protokol kesehatan yang ketat dengan menerapkan 5M (Memakai masker, Mencuci tangan, Menjaga jarak, Menjauhi kerumunan, dan Membatasi mobilitas), mengonsumsi makanan bergizi seimbang dan asupan yang lebih sehat penting untuk dilakukan - sebagai pertahanan dasar untuk memperkuat daya tahan tubuh dari dalam.

Frisian Flag Indoneisa, FFI, menerapkan logo "Pilihan Lebih Sehat" pada produk siap konsumsi FF Milky ukuran 115ml dan 180ml yang hadir dalam varian rasa cokelat dan stroberi dengan karakter Zuzhu dan Zazha yang disukai anak-anak.

Produk yang mendapatkan logo ini berarti telah memenuhi persyaratan dari BPOM terkait kandungan gula, garam, dan lemak yang lebih sehat dari produk lain tanpa logo centang hijau, dan aman dikonsumsi dalam jumlah yang wajar.

Kehadiran logo "Pilihan Lebih Sehat" juga memudahkan orang tua dalam mengedukasi anak tentang cara mudah memilih asupan yang lebih sehat sejak dini.

Baca juga: Ajari anak sikap asertif untuk cegah perundungan

Baca juga: Pentingnya orang tua ajak anak kenali dan kelola emosi bersama

Baca juga: Mengenal pola asuh "mindful parenting"

Pewarta: Ida Nurcahyani
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Peran ayah dan ibu dalam membangun generasi unggul

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar