Wall Street jatuh terseret Amazon, Indek Dow Jones merosot 149 poin

Wall Street jatuh terseret Amazon,  Indek Dow Jones merosot 149 poin

Ilustrasi - Pialang sedang bekerja di lantai Bursa Efek New York, Wall Street, Amerika Serikat. ANTARA/REUTERS/am.

Pasar ini telah didorong oleh (saham) teknologi besar dan ketika teknologi berjalan dengan baik, pasar tampaknya berjalan dengan baik, dan ketika tidak, pasar itu jatuh
New York (ANTARA) - Wall Street jatuh pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB) dan mencatat kerugian untuk minggu ini karena saham Amazon.com anjlok setelah perusahaan memperkirakan pertumbuhan penjualan yang lebih rendah, tetapi S&P 500 masih mencatat kenaikan bulanan keenam berturut-turut.

Indeks Dow Jones Industrial Average terpangkas 149,06 poin atau 0,42 persen, menjadi menetap di 34.935,47 poin. Indeks S&P 500 berkurang 23,89 poin atau 0,54 persen, menjadi berakhir di 4.395,26 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup turun 105,59 poin atau 0,71 persen, menjadi 14.672,68 poin.

Tujuh dari 11 sektor utama Indeks S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor konsumen dan energi masing-masing tergelincir 2,77 persen dan 1,76 persen, memimpin penurunan. Sementara itu, sektor material terdongkrak 0,4 persen, merupakan kelompok berkinerja terbaik.

Untuk bulan ini, indeks S&P 500 naik 2,3 persen, Indeks Dow Jones naik 1,3 persen dan Indeks Nasdaq bertambah 1,2 persen, sedangkan untuk minggu ini ketiga indeks utama tersebut membukukan penurunan.

Baca juga: Harga emas anjlok 18,6 dolar, dipicu aksi ambil untung

Saham Amazon.com Inc merosot 7,6 persen - persentase penurunan harian terbesar sejak Mei 2020 - setelah perusahaan pada Kamis (29/7/2021) malam melaporkan pendapatan untuk kuartal kedua yang jauh dari perkiraan rata-rata analis, dan mengatakan pertumbuhan penjualan akan berkurang dalam beberapa kuartal berikutnya karena pelanggan lebih banyak berkelana di luar rumah.

Saham raksasa internet dan teknologi lain yang berkinerja baik selama penguncian tahun lalu, termasuk induk Google Alphabet Inc dan Facebook Inc, sebagian besar juga ditutup lebih rendah.

“Laba secara keseluruhan bagus. Tetapi Amazon ... dan beberapa pemenang tahun lalu mengambil sebagian dari keuntungan di pasar hari ini," kata Kepala Eksekutif Longbow Asset Management, Jake Dollarhide, di Tulsa, Oklahoma. “Pasar ini telah didorong oleh (saham) teknologi besar dan ketika teknologi berjalan dengan baik, pasar tampaknya berjalan dengan baik, dan ketika tidak, pasar itu jatuh."

Baca juga: Dolar menguat, ditopang data optimis ekonomi AS dan penurunan saham

Data pada Jumat (30/7/2021) menunjukkan belanja konsumen AS naik lebih besar dari yang diharapkan pada Juni, meskipun inflasi tahunan meningkat lebih jauh di atas target Federal Reserve (Fed) 2,0 persen.

Laba yang kuat dan rebound yang berkelanjutan dalam ekonomi AS telah membantu mendukung saham bulan ini, tetapi penyebaran cepat varian Delta dari Virus Corona dan meningkatnya inflasi telah menjadi perhatian.

"Masih ada beberapa kegelisahan, bisikan tentang varian Delta, tentang kasus yang meningkat, dan saya pikir beberapa kekhawatiran mendasar tentang perlambatan pembukaan kembali (ekonomi) dan kemungkinan pembalikan," kata Dollarhide.

Baca juga: Harga minyak kembali naik, permintaan tumbuh lebih cepat dari pasokan

Juga di sisi laporan laba, pembuat pampers Procter & Gamble Co naik 2,0 persen karena memperkirakan laba inti yang lebih tinggi untuk tahun ini, dan saham Restaurant Brands International Inc yang tercatat di AS melonjak 5,1 persen setelah pemilik Burger King itu mengalahkan perkiraan untuk laba kuartalannya.

Namun, saham Caterpillar Inc jatuh 2,7 persen, meskipun perusahaan membukukan kenaikan laba yang disesuaikan pada kuartal kedua didukung oleh pemulihan aktivitas ekonomi global.

Hasil kuartalan perusahaan S&P 500 secara keseluruhan jauh lebih kuat dari yang diharapkan, dengan sekitar 89 persen dari hampir 300 laporan sejauh ini mengalahkan perkiraan laba para analis, menurut data IBES dari Refinitiv. Penghasilan laba sekarang diperkirakan telah naik 89,8 persen pada kuartal kedua dibandingkan perkiraan 65,4 persen pada awal Juli.

Baca juga: Wall Street naik ditopang laba yang kuat, Dow Jones terangkat 153 poin

Baca juga: IHSG akhir pekan merosot, terseret pelemahan bursa saham Asia

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemerintah alihkan saham Pegadaian dan PNM ke BRI

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar