Messenger perluas enkripsi "end-to-end" ke video dan audio

Messenger perluas enkripsi "end-to-end" ke video dan audio

Panggilan video di aplikasi Messenger. ANTARA/messengernews.fb.com

Jakarta (ANTARA) - Messenger, aplikasi pesan singkat dari Facebook Inc, memperluas enkripsi end-to-end dari yang semula hanya pesan teks, kini ke panggilan video dan audio.

"Orang-orang mengharapkan aplikasi pesan mereka menjadi aman dan privat, dan dengan fitur-fitur baru ini, kami memberikan mereka lebih banyak kontrol mengenai seberapa privat panggilan dan obrolan yang mereka inginkan," tulis Messenger di blog resmi mereka, dikutip Senin.

Messenger sudah menerapkan enkripsi end-to-end sejak 2016, namun, terbatas hanya untuk pesan teks. Setahun belakangan, volume panggilan video dan audio di platform tersebut naik, bisa mencapai 150 juta panggilan video dalam sehari.

Baca juga: Seperti Zoom, Messenger Facebook bisa berbagi layar di ponsel

Teknolgi end-to-end-encryption bukan hal baru di aplikasi pesan instant. WhatsApp, yang masih satu grup dengan Messenger, sudah menerapkan teknologi ini sejak lama.

Berkat teknologi enkripsi ini, hanya pengirim dan penerima pesan yang bisa mengkases percakapan. Penyelenggara platform, seperti Facebook, tidak bisa melihat isi pesan tersebut.

Enkripsi end-to-end menjadi standar dalam aplikasi pesan instant, antara lain untuk melindungi pengguna dari peretas.

Messenger juga sedang menguji coba enkripsi end-to-end untuk panggilan dan pesan di grup, berlaku juga untuk panggilan video dan audio. Mereka juga berencana memberikan fitur siapa saja yang bisa mengontak pengguna dan siapa yang tidak bisa.

Facebook juga sedang menguji coba opsi enkripsi end-to-end untuk pesan pribadi, DM, di Instagram.

Selain pembaruan enkripsi, Messenger juga memperbarui fitur pesan temporer Disappearing Messages, yaitu opsi durasi dari 5 detik sampai 24 jam.

Baca juga: Layanan Facebook dilaporkan "down" untuk ribuan pengguna

Baca juga: Akses Instagram dan WhatsApp pulih

Baca juga: Instagram dan Facebook Messenger punya fitur pesan sementara


 

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Cerita dari selatan - Awas, terorisme incar generasi milenial (bagian 2 dari 3)

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar