KemenkopUKM pastikan adanya perluasan bantuan bagi pelaku usaha mikro

KemenkopUKM pastikan adanya perluasan bantuan bagi pelaku usaha mikro

Tangkapan layar Deputi Usaha Mikro Kementerian Koperasi dan UKM Eddy Satriya dalam webinar ‘Asian Impact: ADB Research in Action’ di Jakarta, Kamis (19/8/2021). (ANTARA/Sanya Dinda)

Jakarta (ANTARA) - Deputi Usaha Mikro Kementerian Koperasi dan UKM Eddy Satriya memastikan adanya perluasan bantuan langsung kepada usaha mikro seperti warung yang selama ini belum mendapatkan bantuan sama sekali dari pemerintah.

"Kami berusaha meluncurkan program yang akan dilakukan oleh Kementerian Pertahanan dan juga polisi. Akan secara langsung mengunjungi kios, warung, dan masyarakat, dan jika mereka tidak tercover bantuan pemerintah," kata Eddy dalam webinar "Asian Impact: ADB Research in Action" di Jakarta, Kamis.

Ia menjelaskan pelaku usaha mikro dapat langsung menerima bantuan yang disiapkan sebesar Rp1,2 juta, apabila belum mendapatkan bantuan dari pemerintah dalam bentuk apapun.

Baca juga: Teten Masduki usulkan perlunya pembiayaan bagi agregator produk pangan Di samping itu, pemerintah akan terus memberikan bantuan keuangan kepada UMKM melalui program-program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), dengan fokus utama kepada pelaku usaha mikro.

Saat ini, pemerintah telah memiliki beberapa program untuk mendukung pelaku UMKM bertahan di tengah pandemi COVID-19, antara lain penempatan dana di bank, pembiayaan ultra mikro, subsidi bunga pinjaman, garansi modal kerja, hibah untuk usaha mikro, dan insentif PPh final.

Sementara itu, KemenkopUKM juga telah menjalankan program untuk membangun kapasitas UMKM agar bisa berjualan melalui platform digital dan memperluas pasar dalam kondisi pandemi COVID-19.

"Jika mereka berjualan secara reguler, pasar mereka akan terbatas di tengah pandemi. Beberapa dari mereka saat ini belum bisa menggunakan platform seperti Gojek dan Grab untuk menjual produk mereka seperti makanan atau obat-obatan lokal," ucapnya.

Baca juga: Teten Masduki: Digitalisasi mempercepat perluasan pembiayaan UMKM

Untuk itu, Eddy memastikan pemerintah dan pelaku usaha akan terus bekerja sama dalam menjalankan program agar UMKM dapat terus bertahan dan tidak mengalami kesulitan selama pandemi.

Berdasarkan data yang diperoleh dari survey dengan melibatkan 2.509 pelaku UMKM Indonesia, Bank Pembangunan Asia (ADB) menemukan bahwa jumlah pelaku UMKM yang menggunakan bantuan pemerintah masih terbatas.

Pelaku UMKM paling banyak menggunakan Bantuan Presiden ultra mikro, tetapi jumlah pengguna bantuan ini baru mencapai 22 persen dari total UMKM yang terlibat dalam survey.

Baca juga: Kemenkop UKM targetkan 30 juta UMKM untuk 2024

Baca juga: Menkop-UKM dukung Gerakan Pangan Pancasila dalam Wujud Koperasi

 

Pewarta: Sanya Dinda Susanti
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Alokasi APBN untuk perubahan iklim baru cukupi sepertiga anggaran

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar