Panglima TNI-Kapolri dorong percepatan vaksinasi di Kalbar

Panglima TNI-Kapolri dorong percepatan vaksinasi di Kalbar

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo saat meninjau program vaksinasi massal di Mega Mall Pontianak, Kalbar, Rabu. (Foto ANTARA/Andilala)

Pontianak (ANTARA) - Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo mendorong upaya percepatan vaksinasi COVID-19 di Provinsi Kalimantan Barat yang saat ini baru mencapai sekitar 19 persen.

"Kunjungan kerja kami ke Kota Pontianak, Kalbar dalam rangka memantau langsung program percepatan vaksinasi COVID-19 dan mendorong percepatannya dalam rangka menuju 'herd immunity' atau kekebalan komunal," kata Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto di Pontianak, Rabu.

Dia menjelaskan, ada sebanyak 1.500 dosis atau masyarakat diberikan vaksinasi COVID-19 yang diselenggarakan di Mega Mall Pontianak,, Rabu dengan jenis vaksin Sinovac.

Baca juga: Panglima TNI kembali tinjau langsung vaksinasi di Bantul

"Tujuan kami ke sini adalah untuk mempercepat vaksinasi sehingga target kekebalan kelompok bisa segera tercapai. Kami juga mengingatkan bagi masyarakat meskipun sudah divaksin tetapi tetap harus mematuhi protokol kesehatan, seperti selalu menggunakan masker, rajin cuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir, dan menghindari kerumunan," ujarnya.

Dia juga berharap, dengan apa yang dilakukan ini, maka yang diharapkan (kekebalan komunal) bisa tercapai.

Sementara itu, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo menyatakan, pengendalian pandemi COVID-19, dengan penerapan PPKM mulai dari satu hingga empat. "Hasil pantauan kami di Kalbar, saat ini ada sepuluh wilayah yang masuk PPKM Level 3, dan empat wilayah PPKM Level 2," ujarnya.

Dia berharap, hal itu harus diimbangi dengan kelonggaran kegiatan masyarakat dan bisa berpotensi meningkatkan kasus COVID-19, sehingga harus ada strategi dalam menguatkan penerapan protokol kesehatan.

"Salah satunya mempercepat program vaksinasi COVID-19, sehingga mendapatkan kekebalan komunal dalam mencegah masyarakat agar tidak terpapar COVID-19," ujarnya.

Kapolri menambahkan, pihaknya akan mendorong terus agar kiriman atau distribusi vaksin untuk Kalbar terus ditingkatkan dan capaian vaksinasi yang hingga kini baru sekitar 19 persen bisa mengejar diangkat nasional.

"Kami mengimbau kepada masyarakat agar tetap mematuhi protokol kesehatan meskipun sudah divaksin dalam mencegah agar tidak terpapar COVID-19," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinkes Kalbar, Harrison mengatakan, saat ini ada sepuluh daerah yang ditetapkan sebagai PPKM Level 3, yakni Kota Pontianak, Singkawang, kemudian Kabupaten Bengkayang, Kayong Utara, Landak, Melawi, Mempawah, Sanggau dan Kabupaten Sintang.

Kemudian empat daerah sudah turun di PPKM Level 2, yakni Kabupaten Kapuas Hulu, Ketapang, Sambas dan Kabupaten Sekadau.

Harrison juga mengimbau, bagi daerah yang PPKM Level 2 dan 3 harus tetap berhati-hati dan selalu mengedukasi masyarakatnya agar selalu mematuhi protokol kesehatan agar level PPKM-nya tidak naik atau kasus COVID-19 tidak meningkat.

Baca juga: Kapolri dampingi Presiden tinjau Vaksinasi Merdeka di Jawa Timur
Baca juga: Kapolri apresiasi pelabuhan karena memudahkan hadirnya tangki oksigen

Pewarta: Andilala
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kapolri gencarkan akselerasi vaksinasi COVID-19 jelang akhir tahun

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar