Johnny Depp merasa jadi korban "cancel culture" di Hollywood

Johnny Depp merasa jadi korban "cancel culture" di Hollywood

Aktor Johny Depp tiba di Pengadilan Tinggi untuk kasus pencemaran nama baik dirinya oleh media, di London, Inggris, Jumat (10/7/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Peter Nicholls/WSJ/djo

Jakarta (ANTARA) - Aktor Johnny Depp pada Rabu (22/9) mengklaim dirinya telah menjadi korban “cancel culture” atas kurangnya dukungan komunitas Hollywood atas kariernya usai kalah dalam kasus pencemaran nama baik.

“Ini adalah situasi yang sangat kompleks, ‘cancel culture’ ini, atau terburu-buru untuk menilai sesuatu,” kata Depp saat tampil di konferensi pers Festival Film San Sebastian, dikutip dari The Hollywood Reporter pada Kamis.

Aktor tersebut merujuk pada kekalahannya atas kasus pencemaran nama baik terhadap tabloid Inggris “The Sun”. Tabloid tersebut melabeli Depp sebagai “pemukul istri” terkait dengan perlakuannya kepada mantan istri, Amber Heard.

Baca juga: Sineas perempuan kritik penghargaan untuk Johnny Depp

Baca juga: Film Johnny Depp "Minamata" tayang streaming Agustus


Sejak saat itu, Depp mengeluh dan merasa dirinya diboikot oleh Hollywood karena film terbarunya “Minamata” berjuang untuk mendapatkan rilis di Amerika Serikat. Pada tahun lalu, ia juga batal terlibat dalam film “Fantastic Beasts” produksi Warner Bros.

Depp berpendapat bahwa fenomena “cancel culture” telah jauh di luar kendali dan memperingatkan bahaya di baliknya. Menurut Depp, satu tuduhan dapat menyebabkan kehancuran karier.

“Bukan hanya saya yang mengalami hal ini, ini terjadi pada banyak orang. Hal semacam ini telah terjadi pada perempuan dan laki-laki. Sayangnya pada titik tertentu mereka mulai berpikir bahwa itu normal. Padahal tidak,” ujarnya.

Depp juga mengatakan kepada pers di festival bahwa Hollywood telah menjadi terlalu komersial untuk selera sinematiknya. Ia juga berpendapat Hollywood tampak meremehkan penonton.

“Dari sudut pandang saya, sebagai seseorang yang terlibat dalam penciptaan dan kolaborasi pembuatan film, berapa banyak lagi formula yang kita butuhkan dari studio seperti itu?”

Depp pada Rabu (22/9) menerima penghargaan Donostia Award dari Festival Film San Sebastian. Donostia Award merupakan penghargaan atas pencapaian seumur hidup untuk kontribusi bagi dunia film.

Sementara itu, kelompok feminis dan asosiasi industri film mengkritik keputusan festival untuk memberi penghargaan pada Depp pada Agustus lalu.

Asosiasi sinematografer wanita dan profesional audiovisual CIMA mengatakan keputusan itu adalah kesalahan dari sudut pandang etis.

Menanggapi kritik tersebut, direktur festival Jose Luis Rebordinos mengatakan penghargaan dari festival merupakan cerminan dari pencapaian sinematik Depp dan tidak terkait dengan kehidupan pribadinya.

“Peran festival film bukan untuk menilai perilaku anggota industri film,” kata Rebordinos sebagaimana dikutip dari Reuters pada Kamis.

Baca juga: Anjing Johny Depp diduga dibunuh Pemerintah Australia

Baca juga: Johnny Depp akan lanjutkan gugatan ke Amber Heard

Baca juga: Johnny Depp merasa diboikot komunitas Hollywood, kenapa?

Penerjemah: Rizka Khaerunnisa
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar