PON Papua

Jabar hentikan Jateng dalam empat besar voli putra PON Papua

Jabar hentikan Jateng dalam empat besar voli putra PON Papua

Pertandingan bola voli putra Jabar melawan Jateng di babak empat besar PON XX Papua di GOR Koya Koso, Kota Jayapura, Kamis (7/10/2021). (ANTARA/Fiqih Arfani)

Kota Jayapura (ANTARA) - Tim bola voli putra Jawa Barat menang tiga set langsung atas Jawa Tengah pada babak empat besar Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua di GOR Koya Koso, Kota Jayapura, Kamis.

Tim asuhan Agus Irawan itu menang dengan skor 25-23, 25-22 dan 25-17.

Pada set awal, kedua tim bermain ketat dengan kejar-mengejar angka sehingga bergantian memimpin dalam selisih tipis.

Jawa Barat yang dimotori  Gunawan Saputra sempat menjauh  17-13, namun pelatih Jawa Tengah Mohammad Hajid meminta timeout untuk memberi waktu kepada pemain-pemainnya keluar dari tekanan.

Setelah itu Jawa Tengah mengejar sampai kedudukan 17-16, bahkan menyamakan 20-20.  Dua kali spike keras Doni Haryono membuat Jawa Tengah unggul 22-20.

Tertinggal dua angka, pelatih Jawa Barat Agus Irawan meminta timeout guna memberi arahan. Spike keras pemain Jawa Barat Farhan Halim dan blok Gunawan Saputra membuat angka berubah 22-22.

Lalu imbang 23-23, dan Jawa Barat sempat set poin 24-23. Servis tajam Jasen Natanael menutup set awal dengan 25-23.

Baca juga: Pebola voli Medi akui tak gugup meski bela Jatim di tanah kelahiran

Pada set kedua, kedua tim kembali bermain sengit. Angka-angka yang didapat pun rata-rata dari spike-spike keras yang gagal dikembalikan.

Skor kembali seri 16-16. Jawa Barat baru unggul selisih dua angka saat kedudukan 18-16. Pelatih Jawa Tengah  kemudian meminta time out dan setelah itu skor berubah 19-18.

Pada angka ini lampu padam sehingga permainan dihentikan usai wasit memanggil kapten kedua tim. Setelah hampir satu jam, lampu nyala dan permainan dilanjutkan.

Kembali kejar-mengejar angka terjadi. Tapi, Jawa Barat terlebih dahulu set poin usai servis Farhan Halim tak bisa dikembalikan Jawa Tengah. Spike keras Kurnia Sandy menutup set kedua dengan skor 25-22.

Pada set ketiga, Jawa Barat yang semakin percaya diri  mendominasi pertandingan. Spike dan servis Farhan Halim membuat mereka unggul jauh sampai 10-4.

Saat skor 13-7, lampu kembali padam, tapi hanya beberapa detik kemudian menyala dan permainan urung dihentikan.

Baca juga: Tim voli pasir tuan rumah berkukuh bidik emas

Lagi-lagi lampu padam saat kedudukan 17-9 untuk Jawa Barat. Lima menit berselang, lampu menyala dan permainan dilanjutkan.

Jawa Barat melejit tak memberikan kesempatan Jawa Tengah eluar dari tekanan. Set ketiga diakhiri dengan skor 25-17.

Spike keras Dimas Saputra yang gagal dikembalikan Jawa Tengah membuat permainan berakhir untuk memastikan kemenangan tiga set Jawa Barat.

“Hasil yang sangat kami syukuri dan semoga bisa terus konsisten,” kata pelatih voli putra Jawa Barat Agus Irawan usai pertandingan.

Mengevaluasi pertandingan lawan Jawa Tengah, Agus melihat pemain-pemainya terlambat panas pada set pertama, namun set kedua dan ketiga Jawa Barat berhasil menemukan bentuk permainannya.

“Adanya insiden lampu padam sempat membuat kami was-was karena permainan terhenti. Tapi syukurlah anak-anak bisa mengatasi dan tetap tampil maksimal,” pungkas Agus.

Baca juga: Tim bola voli putri DKI tak kesulitan kandaskan Sulut

Pewarta: Fiqih Arfani
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dampak ekonomi PON & Peparnas capai Rp1,6 triliun

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar