Epidemiolog: Belum dapat dipastikan kapan keadaan akan normal kembali

Epidemiolog: Belum dapat dipastikan kapan keadaan akan normal kembali

Tangkapan layar Epidemiolog dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Pandu Riono dalam webinar “Tren Masa Depan Dunia Kerja dan K3 Usai Pandemi” yang diikuti di akun Youtube ILO di Jakarta, Rabu (10/11/2021). (ANTARA/Hreeloita Dharma Shanti)

Jakarta (ANTARA) - Epidemiolog dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Pandu Riono mengatakan belum dapat dipastikan kapan keadaan di Indonesia akan kembali normal dari pandemi COVID-19.

“Kalau mau kembali normal, ya itu masih belum bisa dipastikan. Karena sangat bergantung pada banyak hal,” kata Pandu dalam webinar “Tren Masa Depan Dunia Kerja dan K3 Usai Pandemi” yang diikuti di akun Youtube ILO di Jakarta, Rabu.

Pandu menuturkan, salah satu masalah utama yang menyebabkan belum adanya kepastian keadaan dapat kembali normal adalah penularan COVID-19 yang secara nyata masih terus terjadi setiap hari dan kekebalan kelompok yang belum terbentuk secara penuh.

Baca juga: Epidemiolog: Pencegahan lonjakan COVID-19 bukan dengan tes PCR

Kekebalan tubuh masyarakat yang belum terbentuk secara penuh itu, diakibatkan oleh adanya kendala dalam melaksanakan kegiatan vaksinasi seperti menunggu datangnya vaksin yang dibeli pemerintah dari luar negeri.

Akibatnya, kata dia, masyarakat masih berpotensi untuk tertular virus pada saat menunggu kedatangan vaksin tersebut.

Selanjutnya, adanya mutasi dari virus COVID-19 yang terus melahirkan varian-varian baru, dikhawatirkan akan lebih berbahaya dan menjadi kebal terhadap vaksin. Sehingga dikhawatirkan pandemi akan semakin lama berakhir.

“Ancaman lain yang masih belum jelas adalah kapan virus ini bermutasi? Karena virus ini selalu bermutasi. Kita khawatir imunitas yang dibangun dengan vaksinasi bisa tidak berdaya menghadapi virus yang berubah strainnya,” kata dia.

Baca juga: Epidemiolog: Prokes-pelacakan-vaksinasi syarat wajib menuju endemi

Meskipun terdapat sejumlah persoalan yang mempengaruhi keadaan, dia menjelaskan sikap optimis Indonesia untuk memperluas cakupan vaksinasi terutama pada daerah yang memiliki beban pandemi tinggi seperti wilayah aglomerasi, perkotaan dan kelompok rentan dapat membantu menurunkan angka kasus positif dan angka hospitalisasi.

Adanya kebijakan ketat yang diterapkan oleh pemerintah dalam menjalankan kegiatan sosial, juga membantu masyarakat terhindar dari penularan COVID-19. Sehingga aturan-aturan tersebut harus terus dipertahankan bila negara ingin masuk ke dalam fase endemis.

“Kita harus melakukan banyak perubahan-perubahan, agar selama transisi dari pandemi menjadi endemi itu berjalan lancar, dan itu membutuhkan kesepakatan, kesabaran juga ketahanan kita bersama. Ini yang bisa saya jawab untuk sementara,” ujar dia
Baca juga: Epidemiolog: Percepat vaksinasi antisipasi lonjakan kasus COVID-19
Baca juga: Epidemiolog: Kasus kembali meningkat, jangan euforia
Baca juga: Epidemiolog: Waspadai varian Delta Plus ketimbang batasi mobilitas

 

Pewarta: Hreeloita Dharma Shanti
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ternate targetkan 21.000 anak terima vaksin COVID-19 dalam sebulan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar