IMF : Negara Berkembang di Eropa Melambat Pada 2011

Washington (ANTARA News) - Ekonomi-ekonomi berkembang Eropa akan membukukan pertumbuhan lebih lambat tahun ini, sebesar 3,7 persen, turun dari 4,2 persen pada 2010, namun mengambil langkah lagi pada 2012 menjadi 4,0 persen, IMF mengatakan Senin.

"Di ekonomi berkembang Eropa, pemulihan cepat diproyeksikan berlanjut di Turki, di mana permintaan pribadi yang kuat dan pertumbuhan kredit mengangkat aktivitas ekonomi," kata Dana Moneter Internasional dalam laporan semi-tahunan World Economic Outlook, seperti dilaporkan AFP.

"Di Polandia, pertumbuhan diperkirakan akan tetap solid," katanya, menggarisbawahi peningkatan profitabilitas perusahaan, penyerapan dana Uni Eropa dan kembalinya pinjaman bank.

"Pemulihan diproyeksikan tetap lebih tenang di beberapa negara yang mengalami booming domestik tidak berkelanjutan," katanya menambahkan, memilih Rumania.

Sebanyak 14 ekonomi dalam braket berkembang Eropa adalah negara-negara Uni Eropa Bulgaria, Hungaria, Latvia, Lithuania, Polandia dan Rumania, dan calon anggota Albania, Bosnia dan Herzegovina, Kroasia, Kosovo, Makedonia, Montenegro, Serbia dan Turki.

Semua kecuali Turki, adalah ekonomi-ekonomi mantan komunis.

Dengan pertumbuhan 4,6 persen tahun ini, Turki menetapkan di tempat teratas, IMF mengatakan, meskipun melambat dari 8,2 persen pada 2010.

Pada 2012, perekonomian Turki diperkirakan akan berkembang dengan 4,5 persen, tambahnya.

Kinerja Turki 2011 akan menjadi sesuai dengan Lithuania, yang telah rebound dari kemerosotan dua digit pada 2009.

Sedangkan output Lithuania tumbuh dengan hanya 1,3 persen pada 2010, akan meluas tahun ini sebesar 4,6 persen dan pada 2012 sebesar 3,8 persen, IMF mengatakan.

Berikutnya adalah Polandia, yang satu-satunya dari 27 negara anggota Uni Eropa yang mempertahankan pertumbuhan pada 2009, mencetak 1,7 persen di tengah kemerosotan global.

Setelah tumbuh sebesar 3,8 persen pada 2010, Polandia akan membukukan tingkat yang sama tahun ini, sebelum tumbuh 3,6 persen pada 2012.

Latvia, yang berbalik kepada IMF dan Uni Eropa untuk paket penyelamatan pada 2008 karena menjatuhkan diri ke resesi terdalam dunia, diatur untuk pulih.

Setelah kontraksi 0,3 persen pada 2010, Latvia akan tumbuh sebesar 3,3 persen tahun ini dan 4,0 persen pada 2012.

Setelah tumbuh moderat 0,2 persen pada 2010, ekonomi Bulgaria ditetapkan ekspansi sebesar 3,0 persen tahun ini dan 3,5 persen pada 2012.

Pertumbuhan Serbia diperkirakan akan melompat dari 1,8 persen di tahun 2010 menjadi 3,0 persen tahun ini dan 5,0 persen pada 2012.

Hungaria, di mana ekonomi tumbuh sebesar 1,2 persen pada 2010 setelah krisis tajam, akan ekspansi sebesar 2,8 persen tahun ini dan pada 2012.

Rumania, di mana ekonomi menyusut 1,3 persen pada 2010, akan muncul dari kemerosotan tahun ini dengan pertumbuhan 1,5 persen, mendapatkan kecepatan di 2012 pada 4,4 persen.

Kroasia, yang berharap untuk masuk Uni Eropa dalam beberapa bulan, ditetapkan untuk pulih setelah kontraksi 1,4 persen pada 2010, diprediksi tumbuh 1,3 persen tahun ini dan 1,8 persen pada 2012.

IMF menaruh empat negara Uni Eropa ex-komunis di braket negara maju Eropa bersama negara-negara Barat -- anggota zona euro Estonia, Slovakia dan Slovenia, dan blok mata uang ketidaksepakatan Republik Ceko.

Setelah pertumbuhan 3,1 persen pada 2010, Estonia, yang mengadopsi euro pada Januari, akan mencatat pertumbuhan 3,3 persen tahun ini dan 3,7 persen pada 2012.

Tingkat setara untuk Slowakia adalah 4,0 persen, 3,8 persen dan 4,2 persen dan untuk Slovenia, 1,2 persen, 2,0 persen dan 2,4 persen.

Setelah tumbuh 2,3 persen pada 2010, perekonomian Ceko diperkirakan tumbuh sebesar 1,7 persen tahun ini dan 2,9 persen pada 2012.  (A026/K004)

Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2011

IMF-WB datangkan Wisman baru bagi Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar