Ledakan bom mobil tewaskan seorang polisi di Thailand

Ledakan bom mobil tewaskan seorang polisi di Thailand

Dokumentasi: Warga yang terluka menerima pertolongan pertama setelah terjadi ledakan bom di Thailand (Dailynews via REUTERS)

Itu adalah bom mobil. Kami masih membersihkan daerah itu dan jumlah korban luka bisa bertambah,
Bangkok (ANTARA) - Seorang polisi tewas ketika sebuah bom mobil meledak di dalam kompleks polisi di Thailand selatan pada Selasa, kata seorang pejabat polisi.

"Itu adalah bom mobil. Kami masih membersihkan daerah itu dan jumlah korban luka bisa bertambah," kata Letnan Kolonel Niti Suksan, wakil komisaris polisi Provinsi Narathiwat.

Sedikitnya 29 orang dirawat di rumah sakit karena cedera, di antaranya petugas polisi dan warga sipil, kata direktur rumah sakit Narathiwat Rajanagarindra Pornprasit Jantra.

Sejauh ini, belum ada yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Baca juga: Tersangka pejuang Thailand ubah mobil curian jadi bom

Gambar di media sosial menunjukkan asap hitam mengepul dari mobil yang terbakar di dalam kompleks bertingkat rendah, dan polisi mengalihkan lalu lintas.

Provinsi-provinsi di Thailand selatan di sepanjang perbatasan dengan Malaysia telah menghadapi pemberontakan selama beberapa dekade.

Pemerintah Thailand telah memerangi kelompok-kelompok bayangan yang mencari kemerdekaan untuk provinsi-provinsi Pattani, Yala, Narathiwat, dan sebagian Songkhla yang berpenduduk mayoritas Muslim.

Ledakan dan kebakaran melanda 17 lokasi di Thailand selatan pada Agustus, dalam apa yang tampaknya merupakan serangan terkoordinasi yang melukai tujuh orang.

Lebih dari 7.300 orang tewas dalam konflik sejak 2004, menurut kelompok Deep South Watch, yang memantau kekerasan tersebut.

Pembicaraan damai yang dimulai pada 2013 telah berulang kali terganggu.

Sumber: Reuters

Baca juga: Serangan bom dan aksi bakar terjadi di Thailand selatan
Baca juga: PM Thailand kutuk mereka yang berada di balik aksi bom di Bangkok


Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar