counter

Penerbangan ke Muara Teweh terhenti sepekan

Penerbangan ke Muara Teweh terhenti sepekan

Sejumlah kendaran bermotor melintasi jembatan KH Hasan Basri Muara Teweh Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah yang ditutupi kabut asap tebal, Kamis (10/9). Semakin parahnya kabut asap yang melanda Kalimantan Tengah membuat pemerintah provinsi setempat memberlakukan darurat kabut asap. (ANTARA FOTO/Kasriadi)

Muara Teweh, Kalteng, (ANTARA News) - Penerbangan pesawat dari dan ke Bandara Beringin, Muara Teweh, Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah, sudah sepekan terakhir terhenti akibat kabut asap.

"Penerbangan batal sejak Jumat (4/9) dan hingga saat ini masih terhenti karena kabut asap semakin tebal," kata seorang petugas Bandara Beringin Muara Teweh, Akhmad Sidik, di Muara Teweh, Jumat.

Menurut dia, maskapai yang terganggu penerbangannya yakni maskapai Susi Air rute Muara Teweh - Bandara Tjilik Riwut Palangka Raya yang merupakan penerbangan bersubisidi dari pemerintah pusat (APBN) sepekan tiga kali (Rabu, Jumat, dan Minggu) dengan harga tiket dewasa Rp273.300 dan bayi (infant) Rp32.730.

Selain itu, maskapai itu juga membatalkan rute Muara Teweh-Balikpapan dan Muara Teweh-Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin, Kalimantan Selatan menggunakan pesawat jenis Cessna.

"Penerbangan ke Banjarmasin dan Balikpapan merupakan penerbangan non subsidi dengan harga tiket di atas Rp1 juta, juga dibatalkan," kata Sidik.

Sidik mengatakan, penerbangan lainnya yang juga terhenti yaitu pesawat carteran perusahaan tambang batu bara dan perusahaan gas yang melayani penumpang di antaranya karyawan itu tiga sampai empat hari dalam sepekan yakni setiap hari Rabu, Kamis, Jumat dan Sabtu.

Maskapai menggunakan pesawat jenis Twin Otter tersebut antara lain Air Fast, Air Bone dan Hilift masing-masing tujuan Muara Teweh - Bandara Sepinggan Balikpapan, Kalimantan Timur pulang pergi.

"Jadi dampak kabut asap ini membuat penerbangan ke daerah ini terhenti sudah sepekan," kata dia.

Sementara Kepala UPTD Lalu lintas Angkutan Sungai Danau Dan Penyeberangan (LLASDP) pada Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika Barito Utara Nurdin mengatakan, surutnya Sungai Barito tidak berdampak pada angkutan penumpang yang menggunakan transportasi sungai.

Saat ini angkutan menggunakan perahu cepat (speedboat) untuk tujuan Muara Teweh - Buntok Kabupaten Barito Selatan dan Muara Teweh - Puruk Cahu Kabupaten Murung Raya masih normal.

"Memang selama ini para pengguna transportasi sungai harus ektra hati-hati, selain kabut asap juga Sungai Barito surut sehingga hanya berdampak pada waktu tempuh yang biasanya perjalanan tiga jam kini menjadi empat jam," katanya.

Kepala Kelompok Tenaga Teknis pada Stasiun Meteorologi Beringin Muara Teweh Sunardi mengatakan, jarak pandang permukaan pada Jumat pagi sampai pukul 08.00 WIB mencapai 50 - 100 meter dengan jarak pandang vertikal 150 feet.

"Kabut asap ini hampir sama dengan hari kemarin, namun jarak vertikal bertambah, biasanya kalau siang dan sore hari asap mulai berkurang, namun masih tetap tebal," kata dia.

Pewarta: Kasriadi
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Kabut asap tebal selimuti Kota Pekanbaru

Komentar