counter

1.000 pemurni udara akan tiba di banjarmasin

1.000 pemurni udara akan tiba di banjarmasin

Dokumentasi Menteri Sosial, Khofifah Parawansa (tengah), saat meninjau lokasi kebakaran hutan di Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah, Sabtu (24/10/15). Peninjauan itu berlangsung guna menentukan langkah-langkah penanganan kebakaran hutan dan kabut asap yang terjadi di sejumlah wilayah Indonesia. (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay)

Palangka Raya, Kalimantan Tengah (ANTARA News) - Sebanyak 1.000 unit pemurni udara (air purifier) untuk korban asap diperkirakan akan tiba di Banjarmasin, Kalimantan Selatan hari ini, Minggu (25/10).

"Kemarin sudah diproduksi 1.000 unit dan segera dikirimkan, mungkin hari ini tiba di Banjarmasin," kata Menteri Sosial, Khofifah Parawansa, di Palangka Raya, Minggu. Kementerian Sosial juga sudah memesan 7.000 unit serupa untuk dipasang di titik evakuasi.

Seribu unit alat itu diprioritaskan untuk ditempatkan di titik-titik evakuasi seperti rumah singgah anak-anak korban asap di Kalimantan Tengah karena kondisi asap yang buruk.

"Jika pembersih udara itu memungkinkan untuk dipasang di rumah-rumah, maka warga terdampak asap tidak harus dievakuasi di tempat pengungsian apalagi keluar kota," kata Parawansa.

Alat pembersih udara buatan anak bangsa itu diproduksi dengan harga sangat terjangkau, yaitu 20 dolar Amerika Serikat per unit tapi berstandar internasional.

Menurut dia, terkait titik evakuasi jika tempat yang dijadikan lokasi evakuasi seluruhnya memakai alat pengatur udara (AC) dan aman maka tidak dibutuhkan pembersih udara, tapi sebaliknya jika tidak sepenuhnya ber-AC maka akan dipasang alat itu. 

AC sebetulnya tidak dirancang untuk menyaring partikel berbahaya di dalam udara bagi kesehatan manusia, dia hanya mengurangi temperatur dan terkadang malah menyerap kelembaban udara yang disirkulasi. 

Untuk Kalimantan Tengah, Kementerian Sosial sudah menyiapkan tujuh titik evakuasi bagi korban asap yang rentan terutama bayi, anak-anak, ibu hamil serta lanjut usia.

Pencemaran udara meningkat, Pemkot Pontianak liburkan sekolah

Pewarta: Desi Purnamawati
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Komentar