JIAD: Tindak tegas pelaku teror bom gereja Samarinda

JIAD: Tindak tegas pelaku teror bom gereja Samarinda

Dokumentasi personel Brigade Mobil Polda Kalimantan Barat berjaga di Gereja Oikumene, Samarinda, Kalimantan Timur, Minggu (13/11/2016). Ledakan bom di halaman depan gereja itu menyebabkan lima orang terluka yang semuanya masih anak-anak, dan satu di antara mereka akhirnya meninggal. (ANTARA FOTO/Amirulloh)

Kediri, Jawa Timur (ANTARA News) - Jaringan Islam Anti-Diskriminasi (JIAD) Jawa Timur, mendesak pelaku teror bom molotov di Gereja Oikumene, Samarinda, Kalimantan Timur, ditindak tegas.

"Kami ingin pelaku ditindak tegas. Kami juga mendorong pemerintah lebih serius melawan praktik intoleransi dan radikalisme," kata Koordinator JIAD Jawa Timur, Aan Anshori, di Kediri, Senin.

Mewakili sikap organisasinya, dia sangat prihatin atas pemboman di Gereja Oikomene itu, yang menyebabkan lima balita menjadi korban, dan satu di antaranya akhirnya meninggal dunia akibat luka bakar yang dia derita.

"Kami juga menyampaikan duta cita mendalam pada seluruh jemaat di gereja tersebut. Kami pun mengutuk aksi itu. Penyerangan pada rumah ibadah adalah praktik paling memalukan dalam sejarah peradaban manusia dan hanya orang tidak waras yang berbuat demikian," katanya.

Terkait insiden di Gereja Oikumene, Samarinda, Kalimantan Timur, itu dia menjelaskan tingkat intoleransi serta radikalisme agama saat ini memengaruhi masyarakat.

Paham dan praktik intoleransi beragama di Indonesia, kata dia, masih harus dikikis. Dia melansir data Wahid Institute pada 2016, tentang kesiapan kalangan beragam tertentu yang cenderung pada kekerasan berlatar agama. 

Situasi ini, lanjut dia, diperkeruh kenyataan ada puluhan anggota gerakan radikal --di antaranya jaringan ISIS-- yang "hidup" di Indonesia.

Belum lagi 5.000 rumah ibadah dari semua agama yang menjadi sasaran kekerasan sejak reformasi. Pada masa Orde Baru, hal semacam ini tidak sederas masa kini. 

Pewarta: Destyan Sujarwoko
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Korban tewas akibat ledakan sekolah di Kabul bertambah jadi 50 orang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar